Timeo Ergo Sum (Aku Takut, Maka Aku Ada)

When I have fears 14. Acrylic on canvas, 80 x 60 c... - TumbexOleh Reza A.A Wattimena

Di dalam sebuah wawancara oleh Deutsche Welle, Televisi Nasional Jerman, Heinz Bude, pemikir Jerman, diajukan pertanyaan yang singkat namun tajam. Apa lawan dari rasa takut? Jawabnya: Harapan. Mengapa?

Harapan, kata Bude, berpijak pada pemahaman, bahwa keadaan saat ini bukanlah keadaan terakhir. Perubahan ke arah yang lebih baik masih mungkin terjadi. Saat ini, yang mungkin merupakan saat yang menyakitkan, masih bisa dilampaui. Harapan adalah musuh terbesar dari rasa takut, begitu tegas Bude. Lanjutkan membaca Timeo Ergo Sum (Aku Takut, Maka Aku Ada)

Publikasi Terbaru: Bali yang Selalu Mempersembahkan Diri

Warga membawa sejumlah sesaji saat perayaan Hari Raya Kuningan di Pura Sakenan di Pulau Serangan, Bali, Sabtu (26/9/2020). Hari Raya Kuningan yang digelar beberapa hari setelah Galungan ini dimaksudkan untuk merayakan saat Dewa-dewa dan leluhur kembali ke surga setelah bertemu keturunannya.Oleh Reza A.A Wattimena, Pendiri Rumah Filsafat: Untuk Dunia yang Sadar dan Bernalar Sehat 

Pertengahan Mei 2021, cuaca dingin pagi hari di Ubud, Bali menusuk ke tulang. Namun, tekad saya sudah bulat. Saya akan berangkat di pagi hari, ketika sepi, untuk mengunjungi Gunung Batur di Kintamani, Bali. Matahari baru saja tampil menampakkan diri. Pada saat yang sama, warga Bali sudah bangun, dan sibuk berkegiatan. Kebanyakan berkegiatan di sekitar Pelinggih, yakni tempat pemujaan yang ada di setiap rumah Bali, jalan raya maupun sawah. Mereka mebanten, atau menghaturkan saji kepada Yang Mahakuasa. Persembahan dihanturkan sebagai simbol syukur sekaligus mohon perlindungan bagi kehidupan selanjutnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Bali yang Selalu Mempersembahkan Diri “, Klik untuk baca: https://www.kompas.com/tren/read/2021/07/27/140043865/bali-yang-selalu-mempersembahkan-diri.

Editor : Wisnu Nugroho

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L

Persembahan Abadi dari Bali

Fungsi dan Makna Filosofi Sesajen Canang Sari di Bali | Kintamani.idOleh Reza A.A Wattimena

Maka, memberi berarti menerima, karena sesungguhnya, tak ada perbedaan antara si pemberi dan penerima. Pengorbanan pun, sesungguhnya, tak pernah ada.

Hal serupa terjadi, jika kita menyakiti orang lain. Menyakiti orang lain, atau mahluk lain, berarti kita menyakiti diri sendiri.

Pertengahan Mei 2021, cuaca dingin pagi hari di Ubud, Bali menusuk ke tulang. Namun, tekad saya sudah bulat.

Saya akan berangkat di pagi hari, ketika sepi, untuk mengunjungi Gunung Batur di Kintamani, Bali. Matahari baru saja tampil menampakkan diri. Lanjutkan membaca Persembahan Abadi dari Bali