Kreativitas yang Masih Dinanti

Forever is not (julia.kropinova)

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Kreativitas adalah hal alami yang dimiliki manusia. Semua orang mempunyainya, tak ada perkecualian. Lihatlah bagaimana kreatifnya seorang anak kecil. Jika ada waktu luang, mereka langsung menciptakan sesuatu, entah dengan tangan, tubuh maupun pikirannya.

Walaupun alami, kreativitas membutuhkan tempat untuk berkembang. Ia membutuhkan budaya tertentu, supaya bisa mendorong terciptanya hal-hal baru yang berguna untuk kehidupan. Budaya ini adalah budaya kebebasan berpikir dan berpendapat. Di dalamnya terdapat orang-orang yang tak takut untuk memikirkan hal-hal baru, guna melampaui beragam tantangan kehidupan. Lanjutkan membaca Kreativitas yang Masih Dinanti

Iklan

Jangan Lupa Tersenyum

Surreal mouth

Oleh Reza A.A Wattimena

Entah mengapa, perasaan saya jelek sekali hari itu. Mengendarai motor, sesuatu yang biasanya sangat saya nikmati, pun terasa tak nyaman. Apalagi, mendadak, ada motor yang menyalip dengan agresif. Emosi pun naik, dan otomatis, saya mengejarnya.

Seolah balapan liar terjadi hari itu. Padahal, jalanan cukup ramai. Ini tentu membahayakan tidak hanya diri saya sendiri, tetapi juga pengendara lain. Akan tetapi, saya tak peduli. Begitulah jika kita sedang dimakan emosi tinggi. Lanjutkan membaca Jangan Lupa Tersenyum

Dibunuh oleh Fiksi?

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Senang rasanya melihat toko buku begitu ramai dikunjungi orang. Pun jika menjadi konsumtif, orang lebih baik berbelanja buku, daripada sekedar makan enak, atau membeli barang yang tak dibutuhkan. Buku membuka wawasan, sekaligus menjadi hiburan sehat di kala waktu luang. Namun, ada satu gejala yang menarik perhatian.

Deretan buku fiksi, terutama dalam bentuk novel, begitu banyak. Sementara, buku-buku lainnya, seperti politik, sejarah, agama maupun bisnis jauh lebih sedikit. Deretan buku komik pun tak kalah banyaknya. Lanjutkan membaca Dibunuh oleh Fiksi?

Kutukan Kelompok Mayoritas

Past is Prologue – WordPress.com

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Sejak awal peradaban, manusia selalu hidup dalam kelompok. Di dalam kelompok tersebut, ada kelompok mayoritas dan minoritas. Kelompok mayoritas berjumlah lebih besar, daripada kelompok minoritas. Dalam banyak hal, kelompok mayoritas menjadi penentu kebijakan.

Di masa modern, pembedaan mayoritas dan minoritas seringkali dilakukan atas dasar agama, ras, suku maupun ideologi. Kelompok agama, suku, ras ataupun ideologi tertentu lebih banyak jumlahnya, sehingga mereka menjadi mayoritas. Kelompok lain dianggap sebagai minoritas. Walaupun terlihat diuntungkan, namun kelompok mayoritas memiliki kutukannya sendiri. Lanjutkan membaca Kutukan Kelompok Mayoritas

Seluk Beluk Kerakusan

Fiveprime

Oleh Reza A.A Wattimena

Rasa rakus itu merongrong dari dalam. Ia selalu ingin lebih, daripada apa yang ada. Tak ada batas dari keinginan tersebut. Kenikmatan apapun, baik dalam bentuk makanan, nama besar, uang, barang, maupun seks, tak akan pernah bisa memuaskan.

Rasa rakus ingin mengumpulkan barang-barang mewah. Untuk itu, ia butuh uang. Orang pun didorong untuk melakukan beragam cara, guna memuaskan rasa rakus yang bercokol di dalam dirinya. Tak heran, banyak orang kaya tetap saja menjadi maling, supaya ia bisa mendapat uang lebih banyak, dan mengumpulkan lebih banyak harta benda yang, sebenarnya, tak ia butuhkan. Lanjutkan membaca Seluk Beluk Kerakusan