Revolusi Spiritual

7028873-HSC00001-7Oleh Dhimas Anugrah, Pendiri dan Ketua Lingkar Filsafat (Circles) Indonesia, komunitas pembelajar budaya, filsafat, dan sains.

“Mental manusia Indonesia itu tidak suka berpikir logis, tidak suka berusaha dengan gigih dan tekun, suka meremehkan mutu, suka menerabas, tidak percaya diri, tidak disiplin, dan suka mengabaikan tanggungjawab,” ujar Prof. Koentjaraningrat.

Anda marah atas simpulan itu?

Tunggu dulu. Coba tilik amatan Mochtar Lubis yang tiba pada konklusi bahwa “Manusia Indonesia pada umumnya bermental munafik, enggan bertanggung-jawab, berjiwa feodal, percaya takhyul, berwatak lemah, boros, bukan pekerja keras, suka mengeluh, mudah dengki, arogan, dan tukang tiru. Lanjutkan membaca Revolusi Spiritual

Seperti Embun Pagi Tersiram Mentari

HD wallpaper: man on green grass field artwork, people, ball, flowers,  surrealism | Wallpaper Flare

Oleh Reza A.A Wattimena

Sejak kecil, kita sudah salah asuh. Kita diajarkan untuk meraih sesuatu. Baru setelah itu, kita bisa bahagia. Kita diajarkan, bahkan dipaksa, untuk menjadi sesuatu yang palsu, supaya mendapat pengakuan dari keluarga.

Kita diajarkan untuk mendapatkan uang banyak. Katanya, dengan uang, kita menjadi bahagia. Kita dihormati oleh masyarakat luas. Kita mengharumkan nama keluarga. Lanjutkan membaca Seperti Embun Pagi Tersiram Mentari

Melukis Cover Buku Terbaru: Urban Zen, Tawaran Kejernihan untuk Manusia Modern

May be an image of one or more people and text that says "KARANIYA CIPTA KREASI VISUAL Kami Penerbit Karaniya membutuhkan daya kreatifmu yang unik untuk sampul buku. JUDUL :URBAN ZEN SUB JUDUL: TAWARAN KEJERNIHAN UNTUK MANUSIA MODERN PENULIS :REZA A.A WATTIMENA SINOPSIS: Pencerahan berarti orang menyadari siapa diri mereka yang sebenarnya. Diri yang asli itu terletak sebelum pikiran dan emosi muncul. la terletak sebelum nama dan kata diucapkan. Jati diri manusia yang asli itu jernih dan kosong, seperti ruang yang penuh dengan kemungkinan. KIRIM: Email: karaniya@cbn.net.id Batas akhir: 16 September 2021 WA Karaniya (Hadi): 081-315-315-699 www.karaniya.com f penerbitkaraniya penerbitkaraniya 0813-1531-5699"

Cipta Kreasi Visual

Kami @penerbitkaraniya membutuhkan daya kreatifmu yang unik untuk sampul buku @rezaantonius!

Buku : Urban Zen

Sub Judul : Tawaran Kejernihan untuk Manusia Modern

Penulis : Reza A.A Wattimena

Sinopsis:

Zen adalah jalan pembebasan dari penderitaan. Inilah inti utama dari semua jalan spiritual di dunia ini. Zen juga adalah jalan hidup meditatif. Ia adalah sekumpulan metode dan pemahaman untuk melepaskan orang dari cengkeraman penderitaan kehidupan.

Penderitaan muncul karena orang mengira bahwa pikiran dan emosinya adalah kebenaran. Ia dipenjara oleh pikiran dan emosinya sendiri. Penderitaan yang muncul lalu menjadi sangat berat. Tak jarang orang terjebak di dalam berbagai penyakit mental, bahkan melakukan bunuh diri.

Zen mengajak orang untuk memahami inti dari pikiran dan emosi yang mereka punya. Keduanya adalah kosong, sementara, dan bersifat ilusif. Keduanya, yakni pikiran dan emosi, bukanlah kebenaran. Keduanya bukanlah kenyataan.

Jika kita bukanlah pikiran ataupun emosi kita, lalu siapa kita? Inilah pertanyaan terpenting di dalam hidup manusia. Zen mengajarkan bahwa diri kita yang asli berada sebelum semua pikiran dan emosi yang muncul. Namanya beragam, yakni kesadaran murni, jati diri sejati, hakikat Kebuddhaan, dan sebagainya. Namun, sesungguhnya ia berada sebelum nama, sebelum konsep.

Perhatikan Detail Ini:

Ukuran: (12.5 x 18.5 cm)

Format: CMYK (PSD)

Ada hadiah istimewa bagi yang beruntung.

Kirim materimu: karaniya@cbn.net.id

Batas akhir: 16 September 2021

WA Karaniya (Hadi): 081-315-315-699

Kriteria:

  1. Kirim desain buku sampul depan.
  2. Cantumkan akun Instagrammu/facebook.
  3. Setiap orang, maksimal mengirimkan tiga desain.
  4. Desain yang dikirim menjadi milik Karaniya dan Karaniya berhak merubah desain secara minor.
  5. Namamu akan dikukuhkan di dalam bukunya.

Kami tunggu karya terbaikmu!

Spiritualitas Musik Chrisye

Melanggengkan Jejak ChrisyeOleh Reza A.A Wattimena

Haji Chrismansyah Rahadi. Lahir 16 September 1949, dan meninggal 30 Maret 2007. Ia lebih banyak dikenal sebagai Chrisye, salah satu penyanyi populer terbaik di dalam sejarah musik Indonesia. Karyanya tidak hanya mendapatkan begitu banyak penghargaan, tetapi juga mengubah hidup banyak orang.

Sejak kecil, ia suka dengan musik. Berbagai band dibentuknya bersama beberapa teman dan saudara. Ia juga memiliki pengalaman bermusik di New York, Amerika Serikat. Ciri khas suaranya yang halus dan unik langsung terdengar, ketika ia bernyanyi. Lanjutkan membaca Spiritualitas Musik Chrisye

Spiritualitas Uang

Surreal money Stock Photos - Page 1 : MasterfileOleh Reza A.A Wattimena

Dua kata ini, yakni spiritualitas dan uang, kerap kali dipisahkan. Spiritualitas dilihat sebagai sesuatu yang terkait dengan hal-hal yang suci, jauh dari uang. Sementara, uang dilihat tidak hanya sebagai pemenuh kebutuhan manusia, tetapi juga lambang harga diri di mata masyarakat. Uang kerap dicari dengan penuh ambisi dan kerakusan.

Pemahaman ini berbahaya. Tanpa campur tangan spiritualitas, uang akan menjadi alat untuk menindas orang lain dan alam. Uang akan menjadi pemuas kenikmatan yang menggiring orang pada kekosongan dan kehancuran hidupnya. Dalam arti ini, spiritualitas adalah perluasan identitas manusia dari sekedar diri pribadi menjadi seluas semesta. Lanjutkan membaca Spiritualitas Uang

Ketidaktahuan yang Agung

35 Creative Surreal Photo Manipulations | Cuded | Surreal photo  manipulation, Surreal photos, Surreal artOleh Reza A.A Wattimena

Di dunia filsafat, ini sudah menjadi kisah klasik. Di masa Yunani Kuno, di kota Athena, Sokrates dianggap sebagai manusia yang paling bijaksana. Alasannya unik. Ia adalah manusia paling bijak, karena ia sadar, bahwa ia tidak tahu apa-apa.

Tak banyak penjelasan yang diberikan. Banyak tafsiran atas kisah tersebut. Salah satu yang paling berpengaruh adalah tafsiran, bahwa Sokrates amat menyadari keterbatasan dari akal budi manusia. Kita tak pernah bisa sungguh paham akan apapun yang ada di dunia ini. Lanjutkan membaca Ketidaktahuan yang Agung

Kekuasaan dan Spiritualitas

The ladders of power | Surrealism painting, Artsy, Ladder
Aziz Anzabi

Oleh Reza A.A Wattimena

Ah, betapa menggodanya kekuasaan itu. Dengan kekuasaan, kita dihormati dimanapun.

Datang dan pergi dengan kendaraan mewah, beserta ajudan yang siap melayani. Undangan makan dan jumpa dengan orang-orang penting banjir berdatangan.

Gaji besar, walaupun kerap tak dibarengi kinerja yang sepadan. Peluang korupsi besar, selama mengajak orang-orang berkuasa lainnya ikutan.

Namun, juga dengan kekuasaan, orang bisa mengubah keadaan. Kebaikan besar bisa terwujud, jika kekuasaan digunakan untuk kepentingan semua, tanpa kecuali. Lanjutkan membaca Kekuasaan dan Spiritualitas

Buku Terbaru: Untuk Semua yang Beragama

Untuk semua yang beragama

Agama dalam Pelukan Filsafat, Politik dan Spiritualitas

Oleh Reza A.A Wattimena

Di dalam buku ini, saya mencoba memahami kaitan agama dengan filsafat, politik dan spiritualitas di abad 21. Sejauh saya tahu, belum ada satu pun buku di Indonesia yang secara sistematik dan kritis mendekati tema ini. Ini kiranya bisa menjadi satu sumbangan intelektual yang berharga bagi perkembangan kehidupan beragama, filsafat, politik maupun spiritualitas di Indonesia.

Keunikan lainnya adalah bahwa buku ini mendekati tema di atas secara ilmiah. Buku ini tidak berpijak pada iman ataupun agama apapun. Ia berpijak pada penelitian ilmiah yang menggunakan sikap rasional dan kritis. Harapannya, pembaca bisa mendapatkan gambaran yang jernih dan sistematik tentang agama dalam kaitannya dengan filsafat, politik dan spiritualitas di abad 21. Lanjutkan membaca Buku Terbaru: Untuk Semua yang Beragama

„Aku Hanya Percaya pada Tuhan yang Tahu Caranya Menari“

Ilustrasi dari Jason Ranti (Kampret Jeje!)

Oleh Reza A.A Wattimena

Ketika belajar di negara lain, saya seringkali terlibat dalam beragam seminar ilmiah. Seperti namanya, seminar itu memang sangat kering dan membosankan. Hal-hal seru justru terjadi di malam hari, setelah seminar selesai. Kita berkumpul, minum, ngobrol dan menari sampai pagi.

Itu adalah peristiwa internasional. Puluhan orang dari berbagai negara berkumpul, berdiskusi dan, kemudian, menari bersama. Sayangnya, saya tidak bisa menari. Saya memilih untuk ngobrol, sambil minum bir. Lanjutkan membaca „Aku Hanya Percaya pada Tuhan yang Tahu Caranya Menari“

Agama, Religiositas dan Spiritualitas

CHRISTOPHER MORPHIS

Oleh Reza A.A Wattimena

Sejak kecil, saya sudah suka pada hal-hal spiritual. Saya aktif terlibat di dalam agama yang diberikan oleh orang tua saya. Saya juga belajar ajaran berbagai agama. Namun, ketika melihat ajaran berbagai agama, dan melihat perilaku nyata orang-orang beragama, saya suka bingung. Mengapa berbeda sekali?

Ada agama yang mengajarkan damai dan kerukunan. Tapi, perilaku umatnya sangat agresif (penuh kekerasan), sombong dan menindas hak-hak asasi manusia. Ada agama yang mengajarkan kesederhanaan dan cinta. Namun, perilaku umatnya suka pamer kekayaan, dan manipulatif. Saya bingung. Lanjutkan membaca Agama, Religiositas dan Spiritualitas

Sains, Spiritualitas dan Politik di Abad 21

Phys.org

Oleh Reza A.A Wattimena

Kita hidup di masa yang menakjubkan. Teknologi berkembang begitu pesat. Kehidupan manusia berubah secara mendasar dan menyeluruh. Banyak hal baru ditemukan yang mengubah pemahaman kita tentang kehidupan.

Memang, hal-hal jelek tetap ada. Kesenjangan ekonomi dan kerusakan lingkungan menjadi masalah besar saat ini. Namun, kita tetap berpaling pada teknologi dan ilmu pengetahuan untuk menyelesaikan masalah itu. Di berbagai belahan dunia, investasi besar dilakukan untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang ada. Lanjutkan membaca Sains, Spiritualitas dan Politik di Abad 21

Agama dan Empati

René Magritte

Oleh Reza A.A Wattimena

Pakaiannya berlebihan. Ia seperti orang dari masa lalu dan dari dunia lain yang berkunjung ke bumi. Jalannya sangat percaya diri. Tak sadar, ia menjadi pusat perhatian sekitarnya.

Imannya tebal, namun dangkal. Ia percaya buta pada ajaran agama warisannya. Semua kata ditelan mentah-mentah. Jika disuruh membakar diri pun ia rela melakukannya. Lanjutkan membaca Agama dan Empati

Spiritualitas Politik, Spiritualitas Ekonomi

Connie Rose

Oleh Reza A.A Wattimena

Politik adalah kata yang luhur. Ia adalah soal mengelola hidup bersama dengan berpijak pada tata nilai kehidupan yang ada. Ia memperjuangkan keadilan untuk semua warga, dan bukan hanya segelintir kelompok. Namun, sekarang ini, politik sudah berubah arti menjadi pertarungan untuk memperoleh kekuasaan dengan cara-cara yang jahat, licik dan kejam.

Hal yang sama kiranya terjadi di bidang ekonomi, sehingga ia terpelintir ke dalam kesesatan berpikir yang merusak. Sejatinya, ekonomi adalah soal mengelola beragam sumber daya, guna menciptakan kemakmuran bersama. Kemiskinan dan ketimpangan sosial antara si kaya dan si miskin adalah dosa besar tata kelola ekonomi. Asas dasar ekonomi adalah solidaritas antar manusia yang membawa pada kesejahteraan bersama. Lanjutkan membaca Spiritualitas Politik, Spiritualitas Ekonomi

Politik, Bisnis dan Spiritualitas

Mystic Sea – The Sea Empress, Daniel Arrhakis

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Ketiga kata ini, yakni politik, bisnis dan spiritualitas, hampir tak pernah dihubungkan. Ketiganya menempati dunia yang berbeda. Politik dan bisnis memang cukup sering disandingkan. Namun, kata spiritualitas amatlah asing bagi kedua dunia tersebut.

Politik dan Bisnis

Politik kerap dipahami sebagai perebutan kekuasaan. Politik disempitkan ke dalam pengertian yang dirumuskan oleh Thomas Hobbes di dalam bukunya Leviathan, yakni perang semua melawan semua (bellum omnia contra omnes). Di dalam politik, manusia adalah serigala bagi sesamanya (homo homini lupus). Kepentingan dan bahkan nyawa orang lain dikorbankan, demi mempertahankan dan memperbesar kekuasaan politik. Lanjutkan membaca Politik, Bisnis dan Spiritualitas

“Banjir”

Saatchi Art

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Apapun yang berlebihan, pasti tak akan mampu diolah, dan menjadi dangkal. Itulah kiranya yang melanda jaman kita. Hal-hal yang dangkal bertambah banyak, dan banjir. Sementara, hal-hal yang mendalam dan sejati justru semakin jarang. Di Indonesia, kita tak hanya mengalami banjir fisik, ketika hujan tiba, tetapi juga banjir kedangkalan.

Banjir

Sampai 2018 ini, sudah 7 miliar manusia hidup di dunia. Gaya hidup mereka boros dan merusak alam. Tak ada upaya yang jelas untuk mengatur jumlah populasi, sehingga terciptalah “banjir manusia”. Jika diteruskan, bumi ini tak akan mampu menampung manusia dengan gaya hidupnya yang merusak. Lanjutkan membaca “Banjir”

Agama: Antara Warisan dan Pencarian

good hope by gyurka (Lohmuller Gyuri )

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Dari beragam warisan yang diberikan orang tua kita, agama merupakan salah satunya. Jika anda lahir di Arab Saudi, maka kemungkinan besar, orang tua anda akan mewariskan Islam sebagai agama anda. Jika anda lahir di Jerman, maka anda akan mewarisi agama Kristen ataupun Katolik dari orang tua anda. Jika anda lahir di Thailand, Nepal atau Tibet, maka Buddha akan menjadi agama warisan anda.

Sebagai warisan, seperti sudah kita lihat sebelumnya, agama amat terkait dengan letak geografis kelahiran seseorang. Di negara-negara komunis ataupun sekuler, ada juga kemungkinan, anda tidak akan mewarisi agama apapun. Anda menerima ajaran tentang nilai-nilai kemanusiaan universal dari orang tua anda. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan disini. Lanjutkan membaca Agama: Antara Warisan dan Pencarian

Sains dan Spiritualitas

abstract_3d_04
fantasyartdesign.com

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Penulis dan Doktor dari Universitas Filsafat Muenchen, Jerman

Italia, 1564, lahirlah seorang ilmuwan sekaligus filsuf yang pemikirannya akan menggetarkan dunia. Namanya adalah Galileo Galilei. Mungkin, anda pernah mendengar namanya. Ia adalah salah satu tokoh di dalam dunia ilmu pengetahuan yang berani menantang tradisi dan kekuasaan yang mengekang kebebasan berpikir, berpendapat dan mencari kebenaran.

Ia berpendapat, bahwa pusat dari tata surya bukanlah bumi, seperti yang diyakini tradisi Gereja Katolik dan filsafat pada abad pertengahan, melainkan matahari. Pandangan ini menyangkal langsung pandangan Gereja Katolik pada masa itu. Galileo pun dituduh sebagai bidaah, dan harus menjalani berbagai persidangan maupun tahanan rumah, sampai akhir hayatnya. Nantinya, pandangan-pandangan utama Galileo justru terbukti benar. Lanjutkan membaca Sains dan Spiritualitas

Spiritualitas Politik

religion.ch
religion.ch

Oleh Reza A.A Wattimena

Banyak orang mengira, bahwa politik adalah soal hal-hal besar, seperti keadilan sosial, pembangunan, ekonomi rakyat, dan sebagainya. Ini tentu benar, tetapi bukanlah gambaran keseluruhan. Politik, sejatinya, adalah latar belakang yang seringkali diabaikan, namun amat penting. Ia, sejatinya, bukanlah soal yang gegap gempit penuh pujian, namun kerja dalam sepi dan miskin pujian.

Politik Nyata

Di sisi lain, politik juga adalah suatu paradoks. Orang bisa bersikap sinis pada politik, justru ketika politik itu berjalan. Ketika masyarakat kacau, orang baru sadar, betapa penting arti politik di dalam suatu masyarakat. Sikap kritis dan sinis pada politik adalah suatu tanda baik, bahwa roda politik bekerja, walaupun tentu tidak pernah seratus persen. (Brooks, 2013)

Ada juga orang-orang, seperti saya, yang berharap, politik bisa membantu manusia untuk mewujudkan hidup yang bermakna. Katakanlah mereka adalah kaum idealis. Namun, kelompok ini biasanya amat rapuh, karena politik bukanlah pemberi makna dan harapan, melainkan kerja-kerja kecil yang menjadi latar belakang untuk hal-hal lain yang lebih bermakna. Kekecewaan kaum idealis biasanya berbuah pada sikap sinis yang tak lagi percaya pada politik. Lanjutkan membaca Spiritualitas Politik