Buku Terbaru: Untuk Semua yang Beragama

Untuk semua yang beragama

Agama dalam Pelukan Filsafat, Politik dan Spiritualitas

Oleh Reza A.A Wattimena

Di dalam buku ini, saya mencoba memahami kaitan agama dengan filsafat, politik dan spiritualitas di abad 21. Sejauh saya tahu, belum ada satu pun buku di Indonesia yang secara sistematik dan kritis mendekati tema ini. Ini kiranya bisa menjadi satu sumbangan intelektual yang berharga bagi perkembangan kehidupan beragama, filsafat, politik maupun spiritualitas di Indonesia.

Keunikan lainnya adalah bahwa buku ini mendekati tema di atas secara ilmiah. Buku ini tidak berpijak pada iman ataupun agama apapun. Ia berpijak pada penelitian ilmiah yang menggunakan sikap rasional dan kritis. Harapannya, pembaca bisa mendapatkan gambaran yang jernih dan sistematik tentang agama dalam kaitannya dengan filsafat, politik dan spiritualitas di abad 21. Lanjutkan membaca Buku Terbaru: Untuk Semua yang Beragama

Merindukan Sosok “Ilmuwan-Pemimpin”

3589995-WRSNONSJ-7
Carmelo Margarone

Oleh Reza A.A Wattimena

Angela Merkel, Kanselir Jerman, memang sangat luar biasa. Di tengah pandemik virus global, ia memimpin sebuah negara dengan cara berpikir ilmiah yang amat tajam. Ia mengumpukan informasi. Ia bersikap jujur tentang data yang ada, dan apa yang belum diketahuinya. Alhasil, Jerman adalah salah satu negara yang berhasil menangani pandemik COVID 19 ini dengan nyaris sempurna.

Yang mengerikan sebenarnya bukan virus Covid 19 itu sendiri. Kita sudah berulang kali diserang oleh virus yang membawa petaka besar. Yang mengerikan adalah “pandemik pikiran manusia” (pandemic of the mind) itu sendiri. Ini adalah keadaan, ketika kebohongan dan sikap panik meracuni dunia, sehingga bangsa-bangsa hidup dalam kecemasan dan ketakutan yang berlebihan. Lanjutkan membaca Merindukan Sosok “Ilmuwan-Pemimpin”

Publikasi Terbaru: Sampai Kapan Papua Bergejolak?

40f1ccac7b00d8c5cc36f964647b15b1
Mongabay

Kajian Strategis Atas Konflik Politik dan Konflik Sumber Daya di Papua

Diterbitkan di The Ary Suta Center Series on Strategic Management April 2020 Volume 49

Oleh Reza A.A Wattimena

Papua merupakan salah satu daerah yang paling bergejolak di Indonesia. Selama puluhan tahun, berbagai konflik politik, ekonomi sampai dengan militer terjadi di sana. Rakyatnya juga masih banyak yang hidup dalam kemiskinan serta keterbelakangan, walaupun alamnya memiliki kekayaan alam yang amat besar. Sampai detik tulisan ini dibuat, berbagai bentuk persoalan pelanggaran HAM dan ketidakadilan ekonomi juga masih belum mendapatkan jalan keluar yang memadai. Di dalam berbagai krisis tersebut, tuntutan Papua untuk melepaskan diri dari Indonesia pun terus berkumandang. Lanjutkan membaca Publikasi Terbaru: Sampai Kapan Papua Bergejolak?

Kejahatan Orang-orang Saleh

Ilustrasi karya Jason Ranti

Oleh Reza A.A Wattimena

Bajunya religius. Senyumnya lebar. Ia ingin menampilkan diri sebagai manusia saleh. Doa rajin, apalagi ketika banyak orang menonton. Puasa pun kuat, asal juga disaksikan oleh banyak orang.

Tampilan religius dibalut juga dengan kekayaan yang gilang gemilang. Sayang, hobinya mencuri, alias korupsi. Ia memandang rendah orang-orang miskin, dan orang-orang yang berbeda identitas dengannya. Jika mungkin, ia mempersulit, dan bahkan menindas mereka. Lanjutkan membaca Kejahatan Orang-orang Saleh

Mengakhiri Kemiskinan Selamanya

Ilustrasi Karya Jason Ranti

Oleh Reza A.A Wattimena

Kota kecil itu bernama Dauphin, di Kanada. 1974-1979, sebuah eksperimen sosial yang radikal dilakukan. Seluruh penduduk kota itu mendapatkan pendapatan bulanan dari pemerintah. Tujuannya sederhana, supaya kemiskinan lenyap seluruhnya di kota itu.

Tak ada perkecualian. Semua orang mendapatkan gaji bulanan dari negara. Inilah yang disebut sebagai “mincome”, atau minimal income. Ini bukanlah hadiah atau tunjangan tidak mampu, melainkan hak sebagai manusia. Lanjutkan membaca Mengakhiri Kemiskinan Selamanya

Indonesia dalam Terkaman Kapitalisme Turbo

Image result for greed surrealism"
Lawrence Paul Yuxweluptun

Oleh Reza A.A Wattimena

Tema percakapan kami terus berulang. Sudah beberapa kali saya dan beberapa sahabat cemas dengan perkembangan yang terjadi di Indonesia. Dengan mudah, di kota-kota besar, ketimpangan sosial antara yang kaya dan yang miskin bisa dilihat. Anda cukup mengendarai kereta api di ibu kota, dan seluruh ketimpangan sosial akan segera tampak di depan mata.

Tak jauh dari ibu kota, tepatnya di Jawa Barat, begitu banyak desa tertinggal dalam kekumuhan. Sarana air bersih dan pengolahan sampah sangat lemah, bahkan nyaris tak ada. Di abad 21 yang serba canggih dan kompleks, masih banyak orang yang buang air besar di kali tempatnya mencuci piring. Tak peduli siapa presiden ataupun partainya, hal ini tak berubah dari tahun ke tahun. Lanjutkan membaca Indonesia dalam Terkaman Kapitalisme Turbo

Politik, Demokrasi dan Keadilan di Indonesia

Abdel Hadi el-Gazzar

Oleh Reza A.A Wattimena

“Tugas menyedihkan dari politik”, demikian tulis Niebuhr, pemikir asal Amerika Serikat, “Adalah untuk mewujudkan keadilan di tengah dunia yang penuh dengan dosa.” Itulah pergulatan Indonesia di pertengahan September 2019, ketika persoalan Komisi Pemberantasan Korupsi mengundang kontroversi besar di masyarakat. Banyak pihak yang merasa, bahwa ketidakadilan besar telah terjadi. Masa depan pemberantasan korupsi di Indonesia pun kini dipertaruhkan.

Di abad click bait ini, dimana berita-berita sensasional dijual begitu cepat dan laku, media pun menggoreng isu tersebut besar-besaran. Semua sudut dianalisis. Semua tema sensitif diangkat ke permukaan. Semua dilakukan secara terus menerus demi memperpanas keadaan, dan memperoleh keuntungan finansial. Lanjutkan membaca Politik, Demokrasi dan Keadilan di Indonesia

Buku Terbaru: Protopia Philosophia, Berfilsafat Secara Kontekstual

Oleh Reza A.A Wattimena

Mari kita mulai dengan judul buku ini. Protopia adalah kemajuan secara bertahap. Kata ini dibedakan dari Utopia, yang berarti tanpa-tempat. Utopia menghendaki perubahan besar dalam waktu singkat untuk mewujudkan sebuah visi yang besar dan luhur. Protopia adalah proses bertekun dalam kompleksitas hidup, dan berusaha melampaui berbagai tantangan secara perlahan, namun pasti.

Philosophia adalah filsafat. Ia terdiri dari dua kata, yakni philo yang berarti pecinta, dan sophia yang berarti kebijaksanaan. Maka, filsafat, secara harafiah, dapat diartikan sebagai pecinta kebijaksanaan. Yang menjadi ciri unik filsafat adalah penggunaan akal budi secara murni, tanpa mengacu pada iman atau agama dalam bentuk apapun. Lanjutkan membaca Buku Terbaru: Protopia Philosophia, Berfilsafat Secara Kontekstual