Kebetulan

Google Images

 

Oleh: Reza A.A Wattimena

Hidup kita dipenuhi kebetulan. Berbagai peristiwa terjadi tanpa diramalkan. Hal-hal tak terduga memberikan kejutan. Kita pun bertanya-tanya, apa makna suatu kejadian?

Pada level pribadi kebetulan terus terjadi. Yang kita perlukan hanyalah melihat dengan sedikit jeli. Seperti tiba-tiba hujan, tepat pada waktu kita sampai di tempat tujuan. Atau tepat mendapatkan uang, ketika kita sedang amat membutuhkan.

Hal yang sama terjadi pada level sosial. Konon revolusi seringkali tidak direncanakan. Revolusi seringkali merupakan serangkaian kebetulan. Kita pun patut mempertanyakan akurasi teori-teori yang berusaha menjelaskan perubahan. Lanjutkan membaca Kebetulan

Iklan

Slavoj Žižek

http://www.vvork.com

Oleh: Reza A.A Wattimena

Dosen Filsafat Politik, Fakultas Filsafat UNIKA Widya Mandala Surabaya

Žižek adalah seorang filsuf kontemporer yang ternama sekarang ini. Walaupun begitu cara berpikir dan gaya hidupnya jauh dari kesan seorang filsuf yang kering dan membosankan. Ia menulis dan berpikir dengan cara yang sangat unik, bahkan menghibur. Ia bahkan membuat filsafat menjadi menyenangkan, seperti layaknya komedi. Argumennya mengagetkan. Cara ia menyampaikannya selalu dengan jelas dan meledak-ledak.[i] Beberapa tema yang pernah dibicarakannya, “lelucon tentang siapa yang akan dimakan oleh ayam berikutnya, lalu ia menjelaskan sikap etis heroik Keanu Reeves di dalam film Speed, menjelaskan dasar filosofis dari Viagra, lalu berakhir dengan penjelasan nilai paradoksal Kristianitas dan Marxisme.”[ii]

Dalam salah satu wawancaranya, Žižek pernah bertanya, “mengapa segala sesuatu seperti itu?”[iii] Sikap penasaran yang dikembangkan Žižek adalah suatu taktik untuk mengajak orang berpikir lebih mendalam tentang segala sesuatu. “Filsafat dimulai”, demikian kata Žižek, “pada saat kita tidak lagi menerima apa yang ada sebagai yang begitu saja diberikan.”[iv] Terkadang ia bertanya seperti anak kecil, mengapa langit berwarna biru? Di saat lain ia bertanya tentang siapa sesungguhnya manusia, apa yang sedang kita lakukan, dan mengapa kita melakukannya. Ia bertanya seperti anak kecil, namun menjawab dengan ketajaman argumentasi seorang filsuf besar. Lanjutkan membaca Slavoj Žižek