Korona Mengajak Kita Berkaca

Ilustrasi karya Jason Ranti

Oleh Reza A.A Wattimena

            Beberapa mahasiswa bertanya kepada saya. “Bapak tidak takut dengan virus Korona?” Jawab saya sederhana. Kematian karena serangan virus itu hal biasa di dalam sejarah manusia. Sekarang, kita hanya bisa berusaha untuk tetap sehat di dalam badan maupun pikiran. Sisanya serahkan pada alam.

Yang menjadi ketakutan saya adalah dampak Korona terhadap keadaan politik, sosial, ekonomi dan budaya dunia. Kehadiran Korona menyibak luka global yang lebih dalam, yakni penyebaran berita palsu untuk menciptakan ketakutan, ketololan teologis, berkembangnya teori konspirasi sampai dengan rasisme yang meledak. (Zizek, 2020) Baca lebih lanjut

Antipluralisme di Abad 21

Stefano Ilad

Oleh Reza A.A Wattimena

Ada hal menarik di abad 21 terkait dengan para pembunuh massal. Mereka menulis sebuah manifesto.

Di masa lalu, pembunuh massal, dan pembunuh berseri, bertindak, karena mereka menderita trauma. Mereka tidak sehat secara mental.

Di abad 21, terutama belakangan ini, pembunuh massal bertindak, karena ideologi. Mereka memiliki pandangan sempit tertentu tentang kenyataan, dan ingin menyebarkan ketakutan, guna mewujudkan pandangan itu.

Rasisme Esensialis

Seperti dicatat oleh David Brooks, pelaku pembunuhan massal di New Zealand dan Amerika Serikat menulis sebuah manifesto. Mereka memuji keberagaman budaya dan ras di dunia, serta tidak ingin itu semua bercampur baur. (Brooks, 2019) Baca lebih lanjut