Kebetulan

Google Images

 

Oleh: Reza A.A Wattimena

Hidup kita dipenuhi kebetulan. Berbagai peristiwa terjadi tanpa diramalkan. Hal-hal tak terduga memberikan kejutan. Kita pun bertanya-tanya, apa makna suatu kejadian?

Pada level pribadi kebetulan terus terjadi. Yang kita perlukan hanyalah melihat dengan sedikit jeli. Seperti tiba-tiba hujan, tepat pada waktu kita sampai di tempat tujuan. Atau tepat mendapatkan uang, ketika kita sedang amat membutuhkan.

Hal yang sama terjadi pada level sosial. Konon revolusi seringkali tidak direncanakan. Revolusi seringkali merupakan serangkaian kebetulan. Kita pun patut mempertanyakan akurasi teori-teori yang berusaha menjelaskan perubahan.

Kebetulan adalah suatu peristiwa yang sifatnya singular. Sifatnya unik dan tidak bisa diulang. Yang bisa dilakukan adalah menciptakan situasi-situasi yang memungkinkan terciptanya kebetulan yang menguntungkan. Namun usaha ini pun tidak bisa memastikan, bahwa kebetulan yang diharapkan akan terjadi.

Machiavelli

Lebih dari 600 tahun yang lalu, Nicolo Machiavelli, seorang filsuf Italia, menulis buku The Prince. Buku ini telah menjadi traktat politik legendaris yang dipelajari banyak orang. Pada salah satu bagian buku itu diterangkan, bagaimana orang bisa mencapai tujuannya. Faktor pertama yang menentukan keberhasilan adalah keutamaan.

Keutamaan adalah ketrampilan yang mendalam tentang suatu bidang. Keutamaan moral berarti orang memahami dan trampil dalam menjalankan nilai-nilai kebaikan dalam hidupnya, sambil menghindari yang buruk. Keutamaan seorang pedagang adalah ketrampilan orang dalam melakukan transaksi, tepat janji, dan melakukan investasi. Dan keutamaan seorang guru adalah ketrampilannya dalam mendampingi aspek intelektual maupun emosional anak didiknya.

Untuk bisa sampai pada kebetulan yang menguntungkan, orang perlu mempersiapkan diri. Ia tidak bisa diam berleha-leha. Ia perlu melatih diri, guna mencapai keutamaan. Dapatlah dikatakan bahwa keutamaan adalah kondisi pertama yang memungkinkan orang bisa mengalami kebetulan yang menguntungkan.

Untuk bisa berhasil mewujudkan suatu tujuan, orang tidak hanya perlu keutamaan, namun juga keberuntungan. Faktor keberuntungan amat terkait degan kebetulan. Seringkali tidak ada sebab nyata, mengapa kita beruntung. Namun orang tetap perlu selalu bersiap melatih diri dalam keutamaan, supaya ia mendapatkan keberuntungan yang menguntungkan.

Maka jika dilihat dari filsafat Machiavelli, kebetulan selalu lahir dari kombinasi antara dua hal, keutamaan dan keberuntungan. Keduanya harus ada dan tidak bisa dipisahkan begitu saja. Orang tidak bisa mengharapkan keberuntungan, tanpa sebelumnya berlatih keras mencapai keutamaan. Namun berlatih dalam keutamaan tidak otomatis membawa orang pada kebetulan-kebetulan yang menguntungkan. Inilah ketidakpastian.

Rorty

Salah satu filsuf ternama abad keduapuluh, Richard Rorty, pernah menyatakan dengan tegas, bahwa hakekat hidup adalah kontingensi. Kontingensi adalah ketidakpastian itu sendiri. Hidup tidak digerakkan oleh rasionalitas ataupun emosi, tetapi justru sesuatu yang tidak pasti.

Ia menyarankan agar kita tidak perlu takut dengan kontingensi. Sebaiknya ketidakpastian haruslah dirayakan. Ketidakpastian haruslah dijadikan sandaran, bahwa kita perlu terus memutuskan di dalam hidup, tanpa pernah bisa mengontrol hasil dari keputusan kita tersebut.

Dalam konteks politik menurut Rorty, penggerak perubahan bukanlah para filsuf yang berpikir rasional, ataupun para ilmuwan dengan rancangan teknologinya. Para pencipta perubahan adalah para penyair yang dengan bahasa mereka mampu menggugah inspirasi orang untuk keluar dari zona kenyamanannya. Rorty menyebut ruang publik semacam ini sebagai ruang publik puitis. Di dalamnya katalah yang bekerja, dan bukan benda.

Kebetulan adalah bentuk paling nyata dari kontingensi hidup manusia. Orang hanya bisa berharap, tanpa mendapatkan kepastian untuk mendapatkannya. Orang perlu menantinya dengan riang. Orang perlu menanggapinya dengan kegembiraan dan perayaan.

Zizek

Zizek –salah seorang filsuf Eropa yang paling ternama sekarang ini- tidak pernah melihat kebetulan semata sebagai kebetulan. Ia menempatkannya sebagai momen-momen kehidupan yang tak terhindarkan. Momen-momen itu ada, dan amat menentukan di dalam proses perkembangan seseorang. Ada tiga momen yang dibahasnya.

Momen pertama disebutnya sebagai yang imajiner. Momen ini disebut juga sebagai momen cermin. Di dalamnya orang melihat dirinya dari kaca mata orang lain. Di dalam proses ini terbentuklah identitas individu.

Momen kedua disebutnya sebagai yang simbolik. Pada momen ini orang dikepung tradisi dan struktur masyarakatnya. Struktur dan tradisi itu bisa berupa hukum, aturan, norma, dan bahkan agama. Semua ini adalah simbol-simbol yang menentukan kehidupan manusia.

Momen yang ketiga disebutnya yang nyata. Inilah ruang lahir dan terbentuknya kebetulan. Momen yang nyata mematahkan, dan bahkan menghancurkan, rutinitas dan segala bentuk kebiasaan. Bagaikan gempa di Jepang pada 2011 yang mengagetkan dunia, yang nyata (the real) membangunkan orang dari keterlenaan.

Kebetulan adalah peristiwa di dalam hidup manusia. Kebetulan memecah kebiasaan dan rutinitas. Kebetulan adalah yang nyata itu sendiri, kata Zizek. Ia tidak bisa dinanti, tetapi pasti datang, dan mengejutkan kita yang sedang tenggelam dalam rutinitas kehidupan.

Hegel

Hegel –seorang filsuf Jerman abad ke 17- memiliki pandangan menarik tentang kebetulan. Tentu saja ia tidak secara gamblang menyatakan teorinya tentang kebetulan. Namun kita bisa menarik beberapa konsekuensi logis dari pemikirannya.

Bagi Hegel sejarah dunia adalah sejarah pergerakan Roh Absolut. Roh absolut mengasingkan dirinya di dalam sejarah manusia, dan kemudian berproses untuk sampai pada kesempurnaan. Di dalam proses itu, roh absolut menjalani momen-momen. Setiap momen merupakan suatu gerak dialektis, yang berarti roh absolut bergerak melalui pertentangan dan perlawanan.

Salah satu momen itu, menurut saya, adalah kebetulan. Kebetulan adalah momen ketika roh absolut mengalami pertentangan dengan dirinya sendiri dengan pola yang tidak biasa. Kebetulan adalah anomali gerak dari roh absolut. Di dalam kebetulan roh absolut mengalami kontradiksi di dalam dirinya sendiri, yang membuat dirinya menjadi tak terduga.

Hegel juga mengingatkan bahwa roh absolut tidaklah bergerak tanpa arah. Walaupun menjalani proses pertentangan dan kontradiksi, roh absolut terus berkembang ke arah kesempurnaan. Artinya kebetulan bukanlah peristiwa tanpa makna, melainkan memiliki tujuan. Kebetulan mengarahkan manusia di dalam proses yang tak terduga menuju kesempurnaan.

Heidegger

Pada awal abad kedua puluh, hiduplah salah seorang filsuf terbesar sepanjang sejarah. Namanya adalah Martin Heidegger. Ia hendak mengajukan pertanyaan tentang seluruh dasar berpikir manusia, yakni pertanyaan tentang “ada”.

Ia melihat bahwa para filsuf sebelumnya tidak memikirkan secara mendalam soal “ada”. Bahkan ia menyebut masa sebelumnya sebagai masa “kelupaan akan ada”. “Ada” adalah apa yang esensial. Maka menurut Heidegger para filsuf sebelumnya lupa akan apa yang sungguh esensial.

Di antara semua mahluk hidup, manusia adalah satu-satunya mahluk yang bisa menanyakan soal “ada”. Hewan tidak bisa. Tumbuhan pun tidak bisa. Manusialah yang menyadari pentingnya bergulat dengan persoalan “ada”, dan mencoba untuk memahaminya.

Namun “ada” tidaklah bisa dipahami dengan analisis akal budi semata. Manusia tidak bisa secara aktif menangkapnya dengan kekuatan akal budi. Sebaliknya orang perlu diam, dan mendengarkan “ada” berbicara kepadanya. Orang perlu bersikap pasif dan membuka diri, supaya “ada” menjadi transparan di depan matanya.

Inilah sikap yang tepat di dalam menyingkapi kebetulan. Seperti orang tidak bisa menangkap “ada” dengan sikap aktif dan agresif, begitu pula orang tidak bisa menghayati kebetulan dengan sikap yang sama. Yang perlu dilakukannya hanyalah diam dan terbuka pada kebetulan yang secara niscaya terjadi di dalam hidupnya.

Dan seperti “ada” menyingkapkan dirinya kepada manusia, dan menyatakan kebenaran padanya, begitu pula kebetulan menyingkapkan diri pada manusia, dan menyatakan kebenaran baginya. Kebenaran yang mungkin tak selalu sesuai dengan yang diinginkan.

Kebetulan

Kebetulan selalu melibatkan keutamaan dan keberuntungan. Kebetulan juga selalu melibatkan ketidakpastian yang selalu lolos dari genggaman ramalan manusia. Di dalam kehidupan kebetulan juga selalu tampil untuk mengganggu kepastian dan keseimbangan. Kebetulan membongkar rutinitas.

Namun kebetulan juga adalah suatu proses yang membawa manusia ke arah yang tak terduga: bisa lebih baik, atau lebih buruk, tergantung dilihat dari sudut mana. Kebetulan mengajarkan sesuatu pada manusia, bahwa ia tidak bisa mengontrol semuanya. Ia hanya bisa terbuka pada berbagai peristiwa yang secara acak menata arah hidupnya.

Hidup adalah kebetulan. Politik adalah kebetulan. Revolusi adalah kebetulan. Jangan-jangan kita pun juga adalah kebetulan…..***

Penulis adalah Dosen Filsafat Politik di Fakultas Filsafat UNIKA Widya Mandala Surabaya.

Iklan

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Pendiri Program Pengembangan Diri dan Pengembangan Organisasi "Sudut Pandang". Penceramah, Peneliti dan Penulis di bidang Filsafat Politik, Pengembangan Diri dan Organisasi, Metode Berpikir Ilmiah dan Kebijaksanaan Timur. Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Kebijaksanaan Timur dan Jalan Pembebasan (akan terbit- 2016), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), dan berbagai karya lainnya.

5 tanggapan untuk “Kebetulan”

  1. Hahahaha……..bagus sekali, Kawan!

    Kebetulan adalah sesuatu yang luar biasa dominan dalam hidup. Kebetulan adalah sumber dari kemungkinan (possibilities). Memahami kebetulan bisa jadi merupakan hal yang paling utama dalam upaya menuju kesuksesan, dan dalam arti luas, menjadikan hidup lebih bernilai.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s