“Seduksi” dan Sistem

pablo-picasso-figures-on-a-beachOleh Reza A.A Wattimena

Pendiri Program “Sudut Pandang” (www.rumahfilsafat.com)

Seduksi adalah rayuan. Namun, ia tidak sekedar rayuan. Rayuan normal bersifat pribadi. Lawan jenis saling merayu untuk mencapai kenikmatan bersama, atau untuk tujuan lainnya, seperti uang dan kuasa. Seduksi adalah rayuan yang bersifat sistemik. Seluruh unsur kehidupan kita, mulai dari politik sampai dengan hiburan, merayu kita untuk melupakan jati diri kita, dan hanyut di dalam sistem.

Seduksi Sistemik

Sistem politik melakukan seduksi, supaya kita memberikan suara kita, ketika pemilihan umum tiba. Janji-janji cemerlang diucapkan, guna memikat hati rakyat. Hadiah-hadiah mewah dibagikan, kerap kali dengan cara-cara yang melanggar hukum. Seduksi politik adalah seduksi yang memoles kepercayaan rakyat terhadap kekuasaan.

Ekonomi dan bisnis melakukan seduksi, supaya kita terus mengeluarkan uang, bahkan untuk kebutuhan-kebutuhan palsu yang sebenarnya tidak kita butuhkan. Orang diseduksi, supaya terus bekerja, memeras tenaga dan keringat, lalu bisa belanja lebih banyak barang. Pepatah lama kiranya benar. Kita melakukan pekerjaan yang kita benci, guna membeli barang yang tidak kita butuhkan, dan demi menyenangkan hati orang-orang yang tak penting dalam hidup kita.

Agama pun menjalani peran yang sama. Ia adalah alat seduksi, supaya kita melepaskan akal sehat kita, dan menjadi patuh buta. Orang diminta menunda pertimbangan kritis dan rasionalnya, serta mengikuti apa kata tradisi, tanpa tanya. Seduksi agama adalah seduksi untuk melakukan kontrol sosial dengan mengatasnamakan kesucian palsu. Agama yang sejati tidak melakukan seduksi, melainkan membebaskan orang untuk mencapai kedamaian dan kebijaksanaan.

Budaya massa pun melakukan seduksi, supaya kita melepaskan akal sehat kita sebagai manusia. Budaya massa mendikte kita untuk berperilaku sesuai dengan perubahan jaman. Semua tata hidup, mulai dari gaya berjalan, gaya berbicara, gaya berpakaian sampai dengan gaya bercinta, diminta menyesuaikan diri dengan trend terbaru. Jika orang tidak mau, maka ia dianggap katro, alias ketinggalan jaman.

Melampaui Seduksi

Setiap detik, kita diserang oleh beragam rayuan sistemik. Halaman internet sampai dengan papan iklan di pinggir jalan, semua merayu kita untuk melepaskan akal sehat dan sikap kritis kita. Jika orang tak sadar akan hal ini, hidupnya hanya menjadi budak dari sistem. Ia kehilangan kebebasan.

Ketika akal sehat dan sikap kritis lenyap ditelan seduksi, hidup menjadi tak beradab. Kenikmatan diumbar tanpa pertimbangan kepantasan pada keadaan sosial. Orang menumpuk harta dan kenikmatan, namun tak pernah bisa sungguh bahagia dan terpuaskan. Ia kehilangan jati dirinya, dan hidup dalam penderitaan serta kekosongan jiwa.

Seduksi tidak pernah mutlak. Ia bisa dilawan tidak dengan hantaman, namun dengan pengabaian. Kita mengabaikan segala bentuk seduksi, dan memilih melihat ke dalam. Di dalam diri, kita bisa menemukan kepenuhan, kebahagiaan serta kebijaksanaan yang kita rindukan.

Hidup mengabaikan seduksi berarti hidup dengan kebijaksanaan. Sistem datang dan pergi dengan rayuannya, namun itu tidak lagi mendikte hidup kita. Inilah arti kebebasan yang sesungguhnya. Mengabaikan seduksi berarti memeluk kebebasan, dan menjalani hidup yang bermakna. Jadi tunggu apa lagi?

 

Iklan

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Dosen Hubungan Internasional, Universitas Presiden, Cikarang. Peneliti di President Center for International Studies (PRECIS). Pendiri Program Pengembangan Diri dan Pengembangan Organisasi "Sudut Pandang". Penceramah, Peneliti dan Penulis di bidang Filsafat Politik, Pengembangan Diri dan Organisasi, Metode Berpikir Ilmiah dan Kebijaksanaan Timur. Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Kebijaksanaan Timur dan Jalan Pembebasan (akan terbit- 2016), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), dan berbagai karya lainnya.

3 tanggapan untuk ““Seduksi” dan Sistem”

  1. Super pak..
    saya sering juga berpikir seperti yg bpk tulis..kita hidup dalam sistem yg mendikte kita. saya mengalaminya sendiri banyak kebenaran yg lewat begitu saja, hanya karna orang ingin hidup nyaman dalam sistem..
    trimakasih pak saya akan terus menikmati tulisan bpk.. ini benar2 mengusik saya

    Suka

  2. Super pak..
    saya sering juga berpikir seperti yg bpk tulis..kita hidup dalam sistem yg mendikte kita. saya mengalaminya sendiri banyak kebenaran yg lewat begitu saja, hanya karna orang ingin hidup nyaman dalam sistem..
    trimakasih pak saya akan terus menikmati tulisan bpk.. ini benar2 mengusik saya

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s