Mengelola Penolakan

Pinterest

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Setiap orang yang pernah hidup pasti pernah mengalami penolakan. Bentuknya beragam, mulai dari ditolak cinta sampai dengan ditolak lamaran kerja. Ada penolakan yang berakhir bahagia, yakni ketika orang menemukan jalan untuk membuka peluang baru. Namun, tak sedikit orang yang jatuh ke dalam depresi, kecanduan narkoba bahkan bunuh diri, karena tak mampu mengelola penolakan.

Di dunia politik Indonesia, kita melihat penolakan yang membuat seorang pemikir nasionalis, sekaligus mantan menteri, menjadi gubernur radikal yang dipertanyakan integritas pribadinya. Ia dipecat dari jabatan sebelumnya, karena tak mampu bekerja dengan baik. Akhirnya, ia mengingkari hati nuraninya, serta menjadi bagian dari kelompok radikal dan koruptor. Penolakan bisa mengubah ideologi hidup seseorang.

Satu hal yang pasti, penolakan adalah bagian dari kehidupan. Ia tak terhindarkan. Orang yang terlihat berhasil pun pasti mengalami berbagai penolakan dalam hidupnya. Seninya bukanlah menghindari penolakan, tetapi mengelolanya secara bijaksana.

Mengelola Penolakan

Ada dua hal yang kiranya perlu diperhatikan. Pertama, kita harus menempatkan penolakan dalam kerangka yang tepat. Penolakan haruslah dimaknai sebagai kesempatan untuk berbenah diri, sekaligus membuka peluang baru. Disini dibutuhkan kepekaan di dalam membaca keadaan.

Satu-satunya kebebasan yang dimiliki manusia adalah kebebasan untuk memaknai setiap peristiwa secara jernih dan kreatif, apapun bentuk peristiwanya. Ini juga berlaku, ketika orang berhadapan dengan penolakan. Kemampuan memberi makna secara jernih dan kreatif ini sudah selalu ada di dalam diri manusia. Ia hanya perlu disadari dan digunakan secara tepat.

Dua, penolakan seringkali membangkitkan emosi merusak di dalam diri. Orang seringkali merasa tak berguna dan tak berharga, ketika dihantam penolakan bertubi-tubi. Emosi ini sungguh menyiksa, sehingga beberapa orang bersedia melakukan apapun untuk mengusirnya. Emosi ini perlu disadari sebagai sesuatu yang sementara: ia datang dan segera berlalu, jika dipeluk dalam kepenuhan kesadaran.

Sebagai manusia, diri kita yang asli bukanlah emosi ataupun pikiran kita. Itu semua bagaikan tamu yang datang dan pergi. Diri kita yang asli adalah kesadaran yang berada di belakang semua emosi dan pikiran tersebut. Ia bersifat tetap, jernih dan damai. Inilah yang perlu dipahami betul, terutama ketika orang menghadapi penolakan yang merangsang berbagai emosi merusak.

Melampaui Penolakan

Di hadapan penolakan, orang perlu melakukan apa yang perlu dilakukan secara jernih dan damai. Mungkin, ia perlu berbenah diri. Mungkin pula, ia perlu melihat kemungkinan lain yang tersedia. Apapun itu, keputusan haruslah dibuat dengan berpijak dari “diri yang asli” (true self) masing-masing pribadi.

Setiap peristiwa mengajarkan sesuatu kepada kita untuk menyelam lebih dalam ke kehidupan. Kita bisa saja menolak untuk belajar. Namun, sesuatu tidak akan selesai, sampai semua pelajaran yang ada sudah dipetik dan dihayati. Inilah kebenaran yang tak lekang ditelan waktu.

 

 

 

 

 

Iklan

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Peneliti di bidang Filsafat Politik, Filsafat Ilmu dan Kebijaksanaan Timur. Alumni Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara Jakarta, Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Zen dan Jalan Pembebasan (2017-2018), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), Cosmopolitanism in International Relations (2018) dan berbagai karya lainnya.

9 tanggapan untuk “Mengelola Penolakan”

  1. Sangat bermanfaat sekali. Jikalau nnati akan terjadi pnolakan” tersbut bisa mengerti bagaimana menyikapinya. Dan hal ap yang harus di lakukan kedepanya.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.