Aku Membingungkan, Maka Aku Seksi

Pinterest

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Inilah suasana di sebuah konferensi ilmiah. Seorang pembicara menyampaikan hasil penelitiannya. Gelarnya tinggi, dari universitas ternama di dunia. Berbagai kata dan konsep rumit disampaikan. Peserta mendengarkan dengan seksama.

Setelah itu, tanya jawab pun dimulai. Sama seperti presentasi sebelumnya, pertanyaan pun diikuti dengan konsep dan kata yang rumit pula. Hal yang sama berulang sampai tiga kali. Pembicara berikutnya maju ke depan, dan pola yang sama berulang kembali.

Di dalam konferensi semacam itu, biasanya peserta tak lebih dari 50 orang. Pembicaraan terjadi di tingkat abstraksi yang begitu tinggi. Orang yang diluar bidang ilmu pengetahuan tersebut, walaupun ia memiliki gelar tinggi, tidak akan bisa memahami isi pembicaraan yang terjadi. Begitulah keadaan sebuah konferensi ilmiah.

Hasil dari konferensi biasanya menjadi jurnal atau buku. Pembacanya pun hanya segelintir orang yang tertarik pada bidang keilmuan tertentu. Hanya sedikit sekali yang menjadi bahan pembuatan kebijakan, atau memiliki dampak langsung ke masyarakat luas. Pada ilmuwan yang ikut serta presentasi dan menulis dianggap sebagai orang yang cemerlang.

Semakin abstrak konsep dan kata yang digunakan, semakin ia dianggap cerdas dan cemerlang. Aku membingungkan, maka aku seksi. Itulah kiranya semboyan yang berlaku sekarang ini. Pada akhirnya, sebagian besar konferensi ilmiah ini hanya menjadi ajang kesombongan yang membingungkan dan tak berguna.

Menara Gading

Kiranya kritik lama terhadap dunia akademik bisa dibenarkan. Dunia akademik dilihat sebagai menara gading yang begitu tinggi, sehingga tercabut dari kehidupan manusia sehari-hari. Semakin rumit dan sulit sebuah argumen, maka ia semakin dihargai. Padahal, jika dilihat lebih dalam, kesulitan dan kerumitan tersebut tidak perlu terjadi.

Pada titik inilah perlunya membicarakan soal hubungan antara ilmu pengetahuan dan kehidupan masyarakat secara luas. Yang harus diingat, sebagian besar pendanaan penelitian ilmiah datang dari negara. Artinya, itu merupakan uang rakyat dari hasil perolehan pajak. Ada kepercayaan yang diberikan oleh masyarakat luas terhadap dunia ilmu pengetahuan, bahwa ilmu pengetahuan bisa meningkatkan mutu hidup manusia

Namun, ketika para ilmuwan terjebak pada slogan “aku membingungkan maka aku seksi”, kepercayaan ini pun dilanggar. Dunia akademik menjadi sistem mandiri yang tercabut bidang-bidang kehidupan lainnya. Yang lebih parah, dunia akademik, karena terlepas dari sikap kritis masyarakat, akhirnya menjadi budak dari dunia bisnis dan ekonomi. Keuntungan ekonomi lalu dianggap sebagai tujuan utama, jika perlu dengan mengorbankan kepentingan manusia dan kepentingan alam sebagai keseluruhan.

Akar Masalah  

Ini terjadi, karena setidaknya tiga hal. Pertama, dunia akademik bergerak di tingkat abstraksi. Abstraksi sendiri bukanlah kenyataan, melainkan kata dan konsep untuk menggambarkan kenyataan. Namun, dalam perjalanan, para ilmuwan mengira, bahwa abstraksi adalah kenyataan itu sendiri. Alhasil, kenyataan yang sebenarnya pun terlupakan.

Ketika kata dan konsep dianggap sebagai kenyataan, maka kebingungan adalah buahnya. Kata dan konsep kehilangan pijakan, dan menjadi tak bermakna. Dunia akademik pun, pada akhirnya, hanya menjadi dunia olah raga otak, tanpa dampak apapun bagi kehidupan manusia secara umum. Ketika ini terjadi, ilmu pengetahuan justru merugikan hidup bersama.

Dua, masyarakat luas juga tidak lolos dari kesalahan. Kita terlalu percaya, bahwa ilmu pengetahuan akan membawa kebaikan bagi hidup manusia. Kita percaya buta pada pesona ilmu pengetahuan dan teknologi. Padahal, senjata pemusnah massal dan berbagai teknologi perusak lingkungan juga merupakan hasil dari ilmu pengetahuan dan teknologi modern.

Apapun bentuknya, kepercayaan buta akan mengundang masalah. Ilmu pengetahuan dan teknologi pun harus terus disikapi secara kritis oleh masyarakat luas. Jangan sampai penelitiannya tercabut begitu jauh dari pergulatan hidup manusia sehari-hari, apalagi sampai menimbulkan kehancuran. Inilah kiranya yang harus menjadi perhatian bersama.

Tiga, kepercayaan buta pada ilmu pengetahuan dan teknologi berakar pada masalah yang lebih dalam, yakni ketergantungan. Di masa sekarang, orang tak bisa lagi hidup, tanpa dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi. Keduanya adalah hasil ciptaan manusia yang kini justru memperbudak manusia. Ketergantungan inilah yang mendorong lahirnya kepercayaan buta terhadap dunia akademik yang melahirkan ilmu pengetahuan dan teknologi, seperti kita kenal sekarang ini.

Yang diperlukan kemudian adalah gerakan “menanam ulang” kembali ilmu pengetahuan dan teknologi ke dalam kehidupan manusia secara luas. Usaha ini termasuk juga mengurangi penggunaan jargon kata dan konsep abstrak di dalam berbagai aktivitas ilmiah, sehingga memudahkan masyarakat luas memperoleh pengetahuan yang berharga dari penelitian yang dilakukan. Ini juga penting, supaya dunia akademik tidak lepas dari sikap kritis masyarakat, dan menjadi dunia yang penuh misteri.

Kepercayaan buta pada dunia akademik dan ilmu pengetahuan juga harus diakhiri. Kepercayaan buta pada apapun hanya akan berbuah masalah. Kepercayaan buta membuat akal jadi buntu. Akibatnya, perilaku dan keputusan pun juga kerap tidak masuk akal.

Yang lebih dalam, ketergantungan pada sains dan teknologi perlu terus untuk ditanggapi secara kritis. Sains dan teknologi, termasuk dunia akademik yang menjadi rumahnya, adalah alat bantu untuk kehidupan manusia. Sebagai alat bantu, ia digunakan sejauh ia berguna, dan dilepas, ketika ia mulai merusak. Sikap bebas semacam inilah yang diperlukan, ketika berhadapan dengan perkembangan sains dan teknologi.

Pada akhirnya, membingungkan tidak pernah seksi. Kalimat yang lebih tepat adalah „aku membingungkan, maka aku sendiri juga bingung.“ Kerumitan adalah tanda kesalahpahaman. Kenyataan itu sederhana… dan indah.

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Peneliti di bidang Filsafat Politik, Pengembangan Diri dan Organisasi, Metode Berpikir Ilmiah dan Kebijaksanaan Timur. Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Kebijaksanaan Timur dan Jalan Pembebasan (akan terbit- 2016), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), dan berbagai karya lainnya.

15 tanggapan untuk “Aku Membingungkan, Maka Aku Seksi”

  1. Tanda Kesombongan Intelektual.
    Tujuan sebuah proses pendidikan adalah mampu menerjemahkan hal yang rumit menjadi yg terpahamkan oleh kebanyakan orang.

    Suka

  2. Tanda Kesombongan Intelektual.
    Tujuan sebuah proses pendidikan adalah mampu menerjemahkan hal yang rumit menjadi yg terpahamkan oleh kebanyakan orang.

    Suka

  3. dunia sedang dilanda oleh keangkuhan dan kesombongan intelektual….kenyataan yang sebernarnya sederhana namun dikemas sedemikian rupa dengan argumen abstraktif..orang kemudian berpikir bahwa yang ilmiah adalah yang menggunakan istilah tinggi….trima kasih pak sudah mengingatkan kita tentang hal ini..

    Suka

  4. ulisan yang bagus/ saya pernah membaca sebuat tulisan mengatakan bahwa sebagian orang menggunakan kata-kata atau istilah yang tidak bisa dipahami untuk menutupi sesuatu yang ingin diungkapkan. Terima Kasih.

    Suka

  5. sepakat sekali dengan isi tulisan diatas. kasar nya ilmu pengetahuan dan dunia akademik penuh dengan kebohongan, tipuan , saling mencuri idee orang lain dan dianggap idee sendiri. tulisan diatas tidak membahas besarnya ongkos2 yg di pergunakan dalam ilmu pengetahuan. setelah berhasil, di juallah produkt nya dgn harga begitu tinggi. dilain pihak masyarakat buta justru hendak / ingin dibohongin oleh ilmawan2. saya cukup lama bekerja di bidang riset. bahkan saya berpendapat dunia mafia masih ada “ehrencodex”, tapi tidak di dunia ilmu pengetahuan dan dunia akademik. walau begitu bobrok, kita tidak bisa menolak mentah2 dunia ilmu pengetahuan.
    fazit : pemikiran kritis sangat menolong pandangan dan pujaan2 untuk titel dan semua embel2 ada baiknya di bikin minim.
    ingin saya utarakan beda “pujaan” dan “respect”.
    tapi apa boleh buat, masyarakat umum mencampur baur 2 kata tsb yg sangat berbeda makna nya.
    salam hangat !!

    Suka

  6. Tulisan seorang filsafat selalu menarik. Dan aku mendukung keras tentang perlunya keeratan hubungan kenyataan masyarakat luas dengan ilmu pengetahuan. Keduanya harus berimbang. Jika tidak ada koneksi, entah mau jadi apa dunia ini.

    Suka

  7. Mungkin beliau beliau itu sudah lupa pisau belati occam (Occam’s razor)
    Dan syncronity ala CG Jung mas?
    Hingga melambung tinggi lupa mendarat…
    Padahal telapak kakinya saya rasa masih di napak di bumi ini

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s