Dunia Pasca Fakta

Oleh Reza A.A Wattimena

Dosen Hubungan Internasional, Universitas Presiden, Cikarang dan Peneliti di President Center for International Studies (PRECIS)

Dunia memang terus berubah. Kadang, perubahannya begitu cepat, sampai tak masuk akal lagi. Di tahun 2016 lalu, kata masyarakat pasca fakta (postfaktische Gesellschaft) menjadi kata tahun ini di Jerman. Di tahun 2017 ini, yang mengalami keadaan “pasca fakta” bukan hanya masyarakat Jerman, tetapi juga dunia.

Di dalam dunia pasca fakta (postfaktische Welt), kebenaran tak lagi penting. Yang dicari adalah kehebohan sesaat. Politisi bisa memenangkan pemilu bukan karena ia berpijak pada nilai-nilai kebenaran, melainkan karena ia mampu menghibur massa dengan kebohongan dan kehebohan yang dangkal. Orang bisa menjadi pemimpin organisasi, bukan karena ia mampu memimpin dengan prinsip-prinsip yang benar, melainkan karena ia mampu berkelit dalam kebohongan dan tipu daya, sehingga mempesona penguasa. Lanjutkan membaca Dunia Pasca Fakta

Rumah Bordil Sampai Istana Presiden

surrealism
blogspot.com

Tentang Fitnah

Oleh Reza A.A Wattimena

Fitnah adalah bagian dari seni politik kuno untuk meraih dan mempertahankan kekuasaan dengan cara-cara busuk. Ia seringkali mengambil bentuk pembunuhan karakter seseorang lewat penyebaran kebohongan secara bertubi-tubi. Fitnah digunakan untuk mengobarkan perang melawan kelompok lain yang tidak bersalah. Ia juga dipakai untuk menghancurkan citra seseorang di hadapan masyarakat, entah karena alasan pribadi, seperti dendam membara, atau persaingan yang tak sehat di dalam bisnis ataupun politik.

Fitnah dan Sejarah

Di dalam bukunya yang berjudul The Devil in the Holy Water, or the Art of Slander from Louis XIV to Napoleon (Iblis di dalam Air Suci, atau Seni Memfitnah dari Louis XIV sampai Napoleon), Robert Darnton, Dosen di Universitas Harvard AS, melihat, bagaimana fitnah mendorong revolusi berdarah di Prancis melawan keluarga kerajaan Louis pada akhir abad 18 lalu. Dalam arti ini, fitnah tidak bisa dipisahkan dari politik busuk lainnya, seperti penipuan, pengkhianatan, pemerasan, dan suap menyuap. Semuanya bergabung, dan membentuk politik busuk di Prancis setelah revolusi. Ironisnya, praktek tersebut tak berhenti, dan tetap menjadi bagian dari politik banyak negara dewasa ini. Lanjutkan membaca Rumah Bordil Sampai Istana Presiden