Bahaya Laten Pendidikan Agama

Ilustrasi Karya Jason Ranti

Oleh Reza A.A Wattimena

Anak kecil itu tampak sakit kepala. Dahinya menekuk. Matanya tampak lelah. Ia sedang menghafal berbagai bentuk ajaran agama, ya,… agama yang dipilihkan orang tuanya kepadanya.

Di usia semuda itu, ia stress. Begitu banyak hal tak berguna yang harus dipelajari. Perubahan menteri pendidikan tidak banyak memberikan dampak. Di Indonesia, terutama soal pendidikan agama, pola terbelakang dan menyiksa peserta didik sama sekali tak berubah.

Apakah agama soal hafalan buta? Apakah belajar agama harus menyiksa? Bukankah agama itu soal nilai-nilai kehidupan, sekaligus jalan untuk mencapai kedamaian di dalam hati, dan di dalam hidup bersama? Kita tampak lupa akan hal ini.

Mendengar kata agama, orang Indonesia langsung terganga. Agama dikira suci. Segala sesuatu yang berbau agama langsung dianggap baik. Padahal, kenyataan bicara berbeda.

Agama adalah organisasi. Agama adalah institusi. Manusia yang membuatnya. Begitu banyak politik kekuasaan, korupsi, diskriminasi dan nepotisme muncul di dalamnya.

Kesalahan berpikir ini lalu disebarkan lewat pendidikan. Agama terjebak di dalam formalisme. Ia hanya mengajarkan kulit. Inti terdalam agama nyaris tak tersentuh.

Ini adalah kesalahan yang amat berbahaya. Agama lalu tidak lagi menjadi pencipta perdamaian, tetapi perpecahan dan konflik. Agama menjadi sumber kebodohan dan keterbelakangan. Ia justru menjadi musuh utama kemanusiaan.

Bahaya Pendidikan Agama

Ada tujuh hal yang kiranya penting untuk diperhatikan. Pertama, pendidikan agama menjadi berbahaya, ketika ia hanya mengajarkan hafalan mutlak. Tak ada pengertian dan pengembangan akal sehat. Tak ada sikap kritis.

Dua, agama juga menjadi berbahaya, ketika ia diajarkan tanpa akal sehat. Logika berpikir menjadi cacat. Orang mudah dibodohi dan diprovokasi untuk menyebarkan kebencian. Inilah akar dari segala bentuk radikalisme agama di abad 21 ini.

Tiga, agama juga menjadi ancaman, ketika ia mengembangkan kesombongan religius. Orang lalu percaya buta, tanpa dasar, bahwa agamanyalah yang paling benar. Tidak ada argumen. Tidak ada penjelasan. Hanya kepercayaan buta yang dibungkus kesombongan kosong.

Empat, pendidikan agama itu berbahaya, ketika ia tidak mengenal kemanusiaan. Kemanusiaan, cinta dan perdamaian haruslah menjadi nilai tertinggi kehidupan. Agama harus mencerminkan ketiga nilai utama itu. Jika tidak, agama justru menjadi sumber kebencian, kemarahan dan perang.

Lima, kesombongan religius, dan minimnya rasa kemanusiaan, juga akan membuat pendidikan agama menjadi berbahaya. Diskriminasi atas nama agama akan tercipta. Manusia dipisahkan atas dasar agama. Tinggal selangkah lagi, konflik berdarah akan menjadi nyata.

Enam, pendidikan agama akan menjadi berbahaya, ketika ia digunakan untuk membenarkan kemalasan berpikir. Sikap kritis dianggap murtad. Daya analisis dianggap melawan kesucian. Agama pun justru menjadi alat untuk memperbodoh manusia.

Tujuh, agama juga menjadi berbahaya, ketika ia diajarkan sebagai pembenaran untuk memecah belah. Agama digunakan sebagai dasar untuk menindas orang lain. Sikap diskriminatif lalu dianggap sebagai sesuatu yang biasa. Jika ini yang terjadi, agama justru menjadi penghambat kemanjuan peradaban, dan penyebar penderitaan di dunia.

Pendidikan Agama

Pendidikan agama kiranya perlu memperhatikan tiga hal berikut. Pertama, agama adalah soal nilai kehidupan, sekaligus soal perubahan dari dalam diri ke arah kedamaian dan keterbukaan. Agama sama sekali tidak terkait dengan hafalan buta. Agama juga bukan soal ketaatan ataupun kepercayaan buta pada ajaran yang sudah tak sesuai dengan perubahan jaman.

Dua, pendidikan agama harus mengembangkan akal sehat dan sikap kritis. Pertanyaan dan daya analisis harus berkembang sejalan dengan perkembangan hidup beragama seseorang. Rasa ingin tahu dipupuk dengan dorongan untuk mencari lebih dalam. Pendidikan agama harus terlibat di dalam pendidikan manusia yang seutuhnya.

Tiga, pendidikan agama juga harus mendorong orang menjadi spiritual. Artinya, ia menjadi manusia yang melampaui batas-batas tradisi, agama, suku dan ras. Manusia spiritual adalah manusia semesta. Dengan pola pendidikan ini, semua konflik yang berpijak pada identitas sempit juga akan lenyap.

Pendidikan agama semacam ini adalah pendidikan agama yang membebaskan manusia dari kebodohan, sikap diskriminatif dan penderitaan. Anak kecil itu mungkin akan berbinar-binar, ketika waktunya belajar agama. Ia akan merasa bahagia, dan utuh sebagai manusia. Ia akan mencintai agamanya sama seperti ia mencintai kehidupan itu sendiri.

 

 

 

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Peneliti di bidang Filsafat Politik, Filsafat Ilmu dan Kebijaksanaan Timur. Alumni Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara Jakarta, Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Zen dan Jalan Pembebasan (2017-2018), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), Cosmopolitanism in International Relations (2018), Protopia Philosophia (2019), Memahami Hubungan Internasional Kontemporer (20019), Mendidik Manusia (2020), Untuk Semua yang Beragama (2020) dan berbagai karya lainnya.

21 tanggapan untuk “Bahaya Laten Pendidikan Agama”

  1. sepakat sekali dgn thema diatas.
    saya hanya berusaha, bahwa setiap mahluk diberi kesempatan utk mengalami , apa yg bung reza dan saya alami. bung reza dgn kecepatan turbo, sedang kan saya memerlukan 30 thn hanya utk menentukan arah jalan hidup.
    mungkin juga, utk benar2 memahami thema diatas dibutuhkan
    nalar sehat, hati nurani , jati hati.
    “manusia spiritual” salah2 utk kalangan tertentu, dianggap tidak beragama, jadi komunis (??), atau main dukun2 an / santet2 an.
    salam hangat !

    selamat tahun baru saya ucapkan utk semua peminat di forum ini.
    siapa tahu kita saling bisa bertukar pikiran, bukan hanya dengan bung reza !!

    Suka

  2. Artikel yang berkualitas seperti ini sebaiknya diviralkan menjadi sebuah kritik terhadap pemahaman dan praktek agama yang dangkal yang menghinggapi sebagian besar masyarakat Indonesia.
    Perlu juga jadi bahan diskusi publik, antar tokoh agama yang berguna membuka wawasan kepada para praktisi di bidang agama (khususnya Kemenag)

    Suka

  3. 75% umat muslim hanya mendalami secara apa yang mas reza kutip diatas, tanpa bisa merasakan terjadinya spiritual sebelum ritual.
    salam manis dari saya mas

    Suka

  4. Saya setuju dan sependapat dg anda, tapi saya tidak berani mengungkapkannya, saya berhitung dulu akibatnya, hukuman yg akan saya terima adalah bullying, murtad, kafir, komunis, anti pancasila, karier hancur bahkan mungkin terbunuh, kelg sy juga akan menjadi korban.

    Suka

  5. Saya berharap tulisan bung Reza ini dapat sampai/ dibaca oleh Menteri Pendidikan dan Menteri Agama RI.
    Pendidikan agama sebaiknya ditiadakan pada sekolah negeri. Pendidikan agama diserahkan kpd lembaga keagamaan masing2 agama.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.