Tuna Nalar Global

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti, Tinggal di Jakarta

Tiga negara, yakni Amerika Serikat, Prancis dan Inggris, menyerang Suriah minggu ini. Alasannya: diduga Suriah menggunakan senjata kimia di dalam konflik dalam negeri mereka. Donald Trump, Presiden AS, langsung memerintahkan serangan militer terhadap Suriah dengan dukungan sekutunya, yakni Inggris dan Prancis. Hanya karena dugaan, serangan militer yang menghancurkan kehidupan Suriah, bahkan ketika mereka sedang mengalami konflik internal, dilakukan. Nalar apa yang bekerja disini?

Di dalam hukum internasional, dugaan selalu menuntut penyelidikan, bukan serangan militer. AS punya reputasi buruk soal ini. Perang Korea, Perang Vietnam dan Perang Irak kedua pada 2003 lalu dilakukan atas dugaan yang justru nantinya terbukti salah. Masalahnya, perang semacam ini memakan banyak sekali korban jiwa, harta-benda serta menciptakan penderitaan yang amat besar bagi mereka yang selamat. Ini tentunya tidak bisa dibenarkan.

PBB dan Komunitas Internasional

Bukankah ada hukum internasional? PBB bisa membuat tim khusus yang secara cepat dan tepat untuk melakukan penyelidikan ke Suriah. Bagaimana dengan jalur diplomasi atau bantuan kemanusiaan terhadap korban? Bukankah ini jauh lebih layak dipertimbangkan, daripada serangan militer sepihak?

Lagi pula, dimana PBB? Salah satu mandat PBB adalah menjaga perdamaian dunia. Sampai sekarang, banyak negara, termasuk PBB sebagai institusi internasional terbesar, masih diam membisu. Dugaan, bahwa PBB hanya merupakan kaki tangan AS dan sekutunya di Eropa Barat, mulai terasa sebagai kenyataan.

Sudahlah, kita tak usah berharap pada PBB. Bagaimana dengan komunitas internasional? Uni Afrika dan ASEAN masih diam saja. Apakah kita semua takut, atau hanya tak peduli, karena sudah lelah dengan keadaan Timur Tengah dengan drama perang mereka yang tak henti-henti?

Berbagai analisis muncul. Salah satu yang paling sering disuarakan adalah soal gas bumi. AS dan sekutunya berkepentingan untuk menguasai Suriah dengan pemerintah boneka, supaya pipa gas bisa mengarah dari Timur Tengah ke Eropa dengan lancar dan damai. Ini tentu ditambah soal minyak yang memang sangat banyak ditemukan di Suriah. Pemerintah resmi Suriah sendiri sudah lama bersikap kritis terhadap sepak terjang AS di tingkat internasional.

Politik Bully

Politik global memang sama persis seperti politik anak Sekolah Dasar yang suka berebut bermain perosotan. Ada sekelompok anak berbadan besar yang suka menindas anak-anak lainnya. Guru dan murid lain pun juga diam saja. Semua pura-pura tak tahu, tak peduli dan sibuk dengan urusan masing-masing.

Inilah mental pengecut yang diajarkan kepada kita sejak kecil. Kita diam di hadapan ketidakadilan. Kita cari aman, dan tak peduli pada penderitaan orang lain. Kita sibuk mengurusi kenikmatan dan kesuksesan hidup kita semata. Menyedihkan.

Padahal, jika Suriah dengan mudah diserang, seluruh dunia sebenarnya tak aman. Jika berseberangan dengan kepentingan penguasa global, serangan militer adalah harga yang mesti dibayar. Hanya diperlukan sedikit olah nalar untuk memahami hal ini. Atau jangan-jangan, nalar kita pun sudah raib dihancurkan oleh sikap pengecut dan ketidakpedulian? Apakah kita mengalami keadaan tuna nalar di tingkat global?

Sementara di dalam Negeri

Gejala tuna nalar semakin tampak di dalam negeri. Puisi orang menjadi sumber diskusi dan keributan besar. Pendapat orang tentang agama sebagai fiksi/fiktif membuat heboh banyak orang. Pasal penistaan agama pun dimainkan. Ini ditambah dengan politisi gagal yang berdiskusi tentang partai setan.

Apakah kita sadar, betapa konyolnya ini? Ini semua wacana yang tidak produktif untuk kemajuan bangsa. Ini semua wacana yang justru membuat Indonesia menjadi lemah, karena terpecah belah. Banyak hal lain yang layak menjadi wacana bersama, dan amat membutuhkan perhatian kita bersama.

Urusan E-KTP masih terus harus diawasi publik. Urusan BLBI masih belum selesai sampai sekarang. Banyak juga kepala daerah yang tertangkap korupsi. Semua ini harus dikawal oleh kita bersama.

Di luar negeri, serangan militer terhadap Suriah adalah pelanggaran hukum dan etiket internasional. Ini merupakan tindakan yang mengancam perdamaian dunia. Persoalan Rohingya di Myanmar masih juga membutuhkan perhatian kita bersama. Dukungan terhadap para korban pelanggaran HAM dan bencana alam di berbagai belahan dunia masih harus terus diberikan.

Sadarkah kita, bahwa kita sedang mengalami pengalihan isu dan pendangkalan wacana? Kita sibuk dengan hal-hal yang tidak penting untuk perkembangan bangsa. Sementara, hal-hal yang penting justru terabaikan. Wacana dan diskusi publik kita menjadi bermutu rendah, karena diisi dengan tema yang tidak penting, dan dilakukan dengan penuh kebencian serta kemarahan.

Tuna Nalar

Apakah kita semua, dan juga dunia, sedang mengalami tuna nalar? Apakah nalar kita menjadi begitu pendek dan sempit, sehingga kehilangan kemampuan moral dan komunikatifnya? Apakah kita terjebak menjadi manusia satu dimensi yang hanya sibuk soal perut dan kenikmatan pribadi kita? Apakah kita lupa, bahwa dunia ini saling terhubung satu sama lain, sehingga satu masalah di satu bagian dunia adalah masalah bagi kita semua?

Apakah kita tidak mampu melihat hubungan-hubungan kekuasaan yang tidak adil di tingkat internasional sekarang ini? Apakah kita tidak sadar sadar, bahwa di Indonesia, kita mengalami pengalihan isu dan pendangkalan wacana? Apakah kita tidak sadar, bahwa kita sedang dipecah belah? Apakah kita tidak sadar, bahwa kita sedang membuang waktu dan energi percuma untuk bertengkar sia-sia?

Jika kita kehilangan kepekaan pada semua hal di atas, maka kita mengalami tuna nalar. Nalar kita tidak berfungsi dengan baik. Kita hidup dikuasai hasrat berkuasa dan kenikmatan belaka. Kita kehilangan kemanusiaan yang justru sebenarnya merupakan inti hidup kita.

 

 

 

Iklan

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Peneliti di bidang Filsafat Politik, Filsafat Ilmu dan Kebijaksanaan Timur. Alumni Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara Jakarta, Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Zen dan Jalan Pembebasan (2017-2018), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), Cosmopolitanism in International Relations (2018) dan berbagai karya lainnya.

8 tanggapan untuk “Tuna Nalar Global”

  1. sepakat sekali dgn semua isi tulisan diatas. bahkan kita pun tidak yakin, apa yg kita dengar/baca dari sumber serius benar2 berita netral ?
    dibalik semua tindakan yg tidak berperikemanusiaan ada maksud2 tertentu, yang tidak kita ketahui.
    kita jadi bertanya : kenapa manusia bisa begitu liar, bodoh dsb dsb.
    daya upaya apa yg kita mampu utk sedikit menolong keadaan yg begitu absurd ??
    mencari “penyebab masalah”pun bukan jalan keluar , sebab semua berkaitan. contoh nya kita lihat, pemilihan president usa, yg sampai sekarang tertele2 tanpa achir.
    apa ini jalan keluar ?
    contoh2 berikut nya dalam bidang apa saja, di negara mana saja semua di landa “nalar buta global”.
    fazit: sebagai mahluk dlm alam semesta, ada baik nya kita mulai di mikrokosmos kita dgn “nalar sehat dan hati nurani”, walau “kata2 keluar dari mulut jauh lebih mudah dari tindakan2 yg dijalankan”
    dunia dari asal dan selalu begitu absurd. ada baik nya kita menyadari hal tsb. dalam hidup semua relativ.
    sering kita alami keadaan kita dalam “nirwana dan neraka” yg begitu berdampingan dari saat ke saat !!
    salam hangat !!

    Suka

  2. Setuju dengan paparan Mas Reza di atas mereka tuna nalar hanya untuk operation fals flag demi hegemoni level tiga ( oil dan drug)

    Suka

  3. Diam bukan bukan berarti tidak berusaha tapi sedang memaInkkan taring illusi , bila daulat negara sudah tidak ada , kita tunggu dan berusaha membuat daulat rakyat, bila ini pun tidak ada , ya kita tunggu daulat alamnya.

    Suka

  4. Setuju sekali Sir, yg berkuasalah yg membentuk wacana. Kalaupun ada negara lain yg melakukan intervensi militer sperti yg dilakukan US, sudah pasti akan di kenakan berbagai sanksi oleh PBB.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.