Di Hadapan Ketidakadilan

pinterest

Oleh Reza A.A Wattimena

Peneliti Lintas Ilmu, Tinggal di Jakarta

Di satu sisi, ada orang yang hidupnya baik, namun terjebak dalam kemiskinan. Beragam usahanya selalu gagal. Ia bekerja dengan jujur dan rajin. Sayangnya, bencana selalu menimpanya, sehingga ia kembali terjebak ke dalam lubang kemiskinan.

Di sisi lain, ada orang yang rakus dan licik. Ia menggunakan berbagai cara untuk mendapatkan keuntungan, bahkan dengan merugikan teman dan kerabatnya. Ironisnya, ia justru menjadi orang yang kaya dan berpengaruh di lingkungannya. Keberuntungan tampak selalu datang di pangkuannya.

Inilah yang disebut sebagai ketidakadilan. Diterima atau tidak, ia adalah bagian dari hidup manusia. Orang yang tak bersalah menjadi korban kekerasan. Sementara, pelaku kekerasan yang biadab duduk nyaman di istana mewah.

Ketidakadilan juga terjadi setiap saat. Detik ini, satu tempat di daerah konflik sedang mengalami kekerasan. Anak-anak tak bersalah menjadi korban, sementara para pelaku bebas berkeliaran. Ketidakadilan adalah fakta kehidupan yang tak dapat disangkal.

Ketidakadilan adalah sebuah keadaan, ketika seseorang tidak mendapatkan hak yang sepatutnya. Ini merupakan sebuah pemahaman yang umum, yang masih membutuhkan banyak pendalaman. Seorang pelaku kekerasan, kecuali ketika ia membela dirinya, berhak mendapatkan hukuman yang pantas seturut tindakannya. Seorang korban, kecuali jika ia adalah pelaku kekerasan, berhak mendapatkan pertolongan, sehingga ia bisa menjalankan kembali hidupnya, seperti sebelum ia mengalami kekerasan.

Di Hadapan Ketidakadilan

Yang terpenting kemudian adalah, bagaimana kita menyingkapi ketidakadilan yang terjadi? Satu hal yang pasti, kita perlu untuk berhenti berbuat tidak adil. Dengan kata lain, walaupun kita tidak bisa mencegah ketidakadilan yang terjadi, kita tidak boleh menjadi pelaku ketidakadilan. Inilah prinsip pertama yang amat perlu untuk diperhatikan.

Di sisi lain, banyak orang menghadapi ketidakadilan dengan sikap pengecut. Ketika melihat ketidakadilan terjadi pada orang lain, mereka lalu diam. Yang menjadi pertimbangan mereka adalah keselamatan diri sendiri. Inilah sikap main aman khas para pengecut yang, sayangnya, begitu banyak ditemukan di berbagai organisasi, ketika ketidakadilan terjadi.

Sikap ini tentu tidak tepat. Bagaimana perasaan kita, jika ditimpa ketidakadilan, semua orang diam saja, dan mencari aman mereka masing-masing? Beragam perasaan jelek tentu tumbuh, mulai dari marah, kesepian sampai rasa putus asa. Jika begitu, apa sikap yang tepat di dalam menyingkapi ketidakadilan yang terjadi?

Pertama, orang harus bersuara. Ketika ketidakadilan terjadi, orang perlu menjadikannya sebagai masalah bersama. Ini merupakan kewajiban utama, supaya ketidakadilan yang ada bisa ditangani dengan tepat. Ini juga penting, supaya pola tidak adil yang sama tidak terulang lagi di masa depan.

Dua, pihak yang berwajib perlu mendapatkan informasi yang lengkap tentang ketidakadilan yang terjadi. Negara, polisi ataupun pimpinan perlu mendapatkan gambaran yang tepat tentang ketidakadilan yang terjadi. Gambaran yang tepat ini lalu menjadi dasar untuk melakukan tindakan yang tepat. Bagaimana jika justru para penguasa, seperti pemerintah, polisi atau pimpinan yang berlaku tidak adil?

Tiga, gerakan perlawanan yang terorganisir diperlukan, ketika melakukan perlawanan terhadap penguasa atau pemimpin yang tak adil. Kemampuan berorganisasi amat diperlukan disini. Kekuatan jaringan, baik online maupun offline, amat penting untuk menunjang pergerakan. Semua bentuk perubahan sosial yang bermakna bagi hidup manusia, seperti hak-hak pekerja sampai dengan hak-hak kaum perempuan, lahir dari gerakan teroganisir melawan penguasa yang tak adil.

Tak Kenal Akhir

Ketidakadilan memiliki banyak wajah di dunia kita sekarang ini. Tak mungkinlah bagi kita untuk melawan semuanya. Kita hanya perlu memilih satu unsur ketidakadilan yang terjadi, dan melawannya secara konsisten. Kita perlu membangun motivasi untuk diri sendiri, guna melakukan hal ini, sambil memperluas jaringan untuk mendapatkan dukungan yang diperlukan.

Di samping itu, kesadaran, bahwa perjuangan melawan ketidakadilan adalah proses yang tanpa akhir, juga amatlah diperlukan. Beberapa perjuangan menuntut banyak hal, dan bahkan berlangsung beberapa generasi. Perjuangan hak-hak kaum pekerja masih berlangsung terus, setelah lebih dari 100 tahun berlangsung. Dewasa ini, perjuangan untuk mewujudkan keadilan sosial yang merata masih jauh dari selesai.

Bisa juga dibilang, bahwa perjuangan melawan ketidakadilan adalah sebuah perjalanan yang tak pernah sampai tujuan. Seringkali, kita maju dua langkah, lalu mundur satu setengah langkah, bahkan tiga langkah. Seninya adalah dengan menikmati saat demi saat secara penuh, sambil menyadari, bahwa kita melakukan hal yang penting tidak hanya untuk diri kita sendiri, tetapi untuk orang lain.

Harapannya sederhana: kehadiran kita di dunia ini bisa mengurangi jumlah ketidakadilan yang terjadi. Lalu, generasi berikutnya pun bisa menempati dunia yang lebih adil…

 

 

 

 

Iklan

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Peneliti di bidang Filsafat Politik, Pengembangan Diri dan Organisasi, Metode Berpikir Ilmiah dan Kebijaksanaan Timur. Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Kebijaksanaan Timur dan Jalan Pembebasan (akan terbit- 2016), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), dan berbagai karya lainnya.

4 thoughts on “Di Hadapan Ketidakadilan”

  1. Pak Reza, saya ingin bertanya. Apakah kita harus tetap membela keadilan bahkan sampai nyawa kita menjadi taruhannya? Kita tahu bahwa di dunia ini sudah banyak sekali korban yang kehilangan nyawanya karena membela keadilan. Saya sendiri bukannya takut untuk kehilangan nyawa demi menegakan keadilan, saya hanya khawatir bagaimana nasib keluarga saya jika saya sudah tidak ada di dunia ini karena keegoisan saya dalam menegakan keadilan.

    Mohon dijawab, pak. Terima kasih.

    Suka

  2. sejak manusia hidup di dunia dimana2 terjadi “ketidak adilan”, menurut pandangan saya, keadaan tsb tidak mampu dibasmi dengan apapun ( dg hukum atau kekerasan ).mungkin ada baik nya, kita mencoba untuk mendalami hal “tidak adil” dari sudut sprirituell, memulai mendalam i nya dengan “ego – bewustsein”diri kita sendiri…..dengan kesabaran dan ketekunan kita remang2 bisa mengerti arti “tidak adil”. mungkin pak wattimena bisa lebih jelas menerangkan nya. dengan lebih banya penjelasan, lebih ruwet thema nya.
    *) saya jadi ingat verse “dayo kokushi über zen”
    untuk peminat ada di internet terjemahan dlm bhs inggris.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s