Seperti Stasiun Kereta Api

5784627-HSC00001-7Oleh Reza A.A Wattimena

Saya suka duduk di stasiun kereta api. Banyak orang berlalu lalang. Ada yang terburu-buru mengejar kereta yang hendak pergi. Ada yang duduk bersantai menunggu kedatangan kereta berikutnya.

Yang pasti, stasiun kereta amatlah dinamis. Beragam orang ada di dalamnya. Beragam kepentingan datang silih berganti. Di satu titik, pada malam hari, stasiun menjadi sunyi bersama dengan berakhirnya hari. Lanjutkan membaca Seperti Stasiun Kereta Api

Legitimasi sebagai Roh Demokrasi

s-l500

Oleh Reza A.A Wattimena

Atas nama agama, ia membunuh orang lain. Ia mengorbankan diri dan keluarganya. Mereka membawa peledak pembunuh massal di rumah ibadah agama lain. Banyak orang meninggal, dan seluruh bangsa mengalami shock.

Mereka melakukan kekerasan dengan sewewang-wenang. Dasarnya adalah kebodohan. Tidak ada legitimasi, atau persetujuan dari masyarakat luas atasnya. Indonesia sudah kenyang dari aksi kekerasan semacam ini, mulai dari Bom Malam Natal, Bom Bali sampai dengan Bom Gereja. Lanjutkan membaca Legitimasi sebagai Roh Demokrasi

Zen dari Amarah

5fbc247f934d28911a63b616ccdf8914

Oleh Reza A.A Wattimena

2006, pagi hari, saya berkendara motor di daerah Rawamangun, Jakarta Timur. Tiba-tiba, ada satu sepeda motor menyalip saya dari kiri. Saya kaget. Yang mengendarai adalah seorang pemuda dengan seorang perempuan yang membonceng di belakangnya.

Tak beberapa lama, hal serupa terjadi. Ternyata, pengendara motor yang sama yang melakukannya. Ia menyalip dari sebelah kiri dengan kecepatan sangat tinggi, sehingga membuat saya kaget. Kemarahan saya meluap. Lanjutkan membaca Zen dari Amarah

Keluar dari Dunia Para Tikus

paul-jackson-dissection-art-20Oleh Reza A.A Wattimena

Percakapan dengan teman berakhir dengan kegelisahan. Ia merasa, hidupnya berhenti. Ia sudah bekerja keras. Namun, karirnya tidak berkembang.

Ia pun berpikir untuk berpindah kerja. Tujuannya supaya bisa menaiki tangga karir. Ia ingin punya posisi lebih tinggi dengan pendapatan lebih besar. Kerakusan menyiksa hati dan pikirannya. Lanjutkan membaca Keluar dari Dunia Para Tikus

Memulihkan Diri, Setelah Perpisahan

234441-HSC00001-7Oleh Reza A.A Wattimena

Janganlah berduka, begitu kata Rumi. Apa yang lenyap akan datang kembali dalam bentuk yang lain. Bulan tetap bersinar terang, justru ketika ia tidak menghindari gelap. Seperti bulan, kita bersinar terang, hanya ketika kita memeluk kegelapan.

Percakapan di bar itu sudah berlangsung lama. Bartender sudah mulai bersih-bersih, dan hendak menutup tempat. Entah berapa botol bir yang telah ia minum. Teman saya tampak lunglai. Lanjutkan membaca Memulihkan Diri, Setelah Perpisahan

Belajar Seni dari Bali

2893433_image001Oleh Reza A.A Wattimena

Sore itu di Ubud, Bali, cuaca cerah mendadak mendung. Hujan deras pun langsung turun, tanpa rasa malu. Saya bersama seorang teman. Ia seorang seniman Bali, yang juga bekerja di dunia pariwisata.

Tiba-tiba, anak laki-lakinya datang. Katanya, ia baru datang dari Banjar. Ada pelajaran musik dan menari di Banjar. Wajahnya tampak ceria dan segar. Lanjutkan membaca Belajar Seni dari Bali

Manusia Advaitan

778cd8e588989048470ded49abd98f69Oleh Reza A.A Wattimena

Patah hati memang tak bisa diremehkan. Ia terkesan dangkal dan biasa. Namun, bagi yang mengalami, patah hati bisa menjadi dorongan mengakhiri segalanya. Tak heran, patah hati menjadi tema abadi para pemikir dan seniman dunia.

Seorang teman mengalaminya. Dunianya hancur. Semua harapan dan rencana yang telah dirancang hancur di depan matanya. Batin menjadi sempit, dan begitu menyakitkan, bahkan untuk sekedar bernafas. Lanjutkan membaca Manusia Advaitan

Publikasi Terbaru: Kajian Filsafat-Neurosains Tentang Otak dan Hubungan Antar Manusia

surreal-drawings-redmer-hoekstra-1Oleh Reza A.A Wattimena

Abstrak

Tulisan ini menjelaskan konsep hubungan antar manusia dengan menggunakan sudut pandang neurosains dan filsafat. Neurosains adalah ilmu pengetahuan yang bertujuan untuk memahami kinerja otak, saraf dan perannya dalam hidup manusia. Beberapa pandangan inti tentang hubungan antar manusia di dalam neurosains akan dijabarkan terlebih dahulu. Beberapa pandangan filosofis tentang manusia juga akan dijelaskan. Keberadaan orang lain mutlak diperlukan untuk keberadaan dan perkembangan manusia. Ini dimungkinkan, karena adanya empati, proses bercermin dan penciptaan konteks sosial di dalam otak manusia. Penelitian ini juga penting untuk memahami pola di balik konflik antar manusia. Sumber utama tulisan ini mengacu pada pemikiran David Eagleman dan penelitian-penelitian yang telah dilakukan penulis sebelumnya (Reza A.A Wattimena).

Kata-kata Kunci: Otak, Otak Sosial, Empati, Proses Bercermin, Konteks Sosial.

Abstract

This paper explains the concept of human relations using the perspective of neuroscience and philosophy. Neuroscience is a branch of science that aims to understand the brain, nerves and their role in human life. Some of the core views of human relations in neuroscience will be outlined first. Some philosophical views about humans will also be explained. The existence of other people is absolutely necessary for human existence and development. This is possible, because of the existence of empathy, the mirroring process and the creation of a social context in the human brain. This research is also important to understand the patterns behind human conflict. The article is inspired by the thoughts of David Eagleman and the studies that have been done by the author (Reza A.A Wattimena).

Key words: Brain, Social Brain, Empathy, Mirroring, Social Context.

Bisa diunduh di: Jurnal Reza, Otak dan Orang Lain

Tentang Agama Pemerkosa

consciousness-being-raped-by-ego-darwin-leonOleh Reza A.A Wattimena

Terjadi lagi, institusi agama terlibat dalam pemerkosaan. Sudah berulang kali, hal ini terjadi. Perempuan-perempuan muda menjadi korban pemuka agama bernafsu besar, namun nurani serta akal sehat yang sudah lenyap. Banyak orang tua tertipu, sampai akhirnya terlambat, karena anaknya sudah hamil diperkosa oleh pemuka agama yang ia percaya. Dalam hati saya bertanya, sampai kapan kita mau sungguh belajar?

Kejadian ini tidak hanya melibatkan satu agama. Ada agama lain, dengan rumpun serupa, melakukannya selama puluhan tahun. Korbannya mayoritas adalah anak-anak kecil pria yang menjadi calon pemuka agama. Namun, karena dukungan uang dan kelicikan, kasus itu terpendam dalam di Indonesia. Lanjutkan membaca Tentang Agama Pemerkosa

Fenomena “Mazhab Jembatan Serong”

17.sekolah-tinggi-filsafat-driyarkara-660x330Oleh Reza A.A Wattimena

Banyak pencerahan yang saya alami, ketika  belajar di Sekolah Tinggi Filsafat (STF) Driyarkara (selanjutnya STFD), Jakarta. Untuk pertama kalinya dalam hidup, saya diajak berpikir mendalam tentang kehidupan. Tidak hanya itu, saya juga diajak menanggapi secara kritis dan sistematik semua yang saya pelajari, termasuk keadaan sosial politik ekonomi yang terjadi di sekitar. Para pengajar yang bermutu tinggi bersikap sangat terbuka dan egaliter, sehingga STF Driyarkara, di masa itu, dapat dianggap sebagai komunitas akademik terbaik tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di dunia.

Ini terjadi pada 2002 sampai 2008 lalu. Di 2022 ini, saya masih dekat dengan salah satu dosen saya, yakni Pak Fransisco Budi Hardiman. Dia juga salah satu alumnus dari STF Driyarkara yang memiliki pengaruh besar di Indonesia. Dalam salah satu percakapan di media sosial, kami sempat berbincang tentang Mazhab Jembatan Serong yang menjadi ciri khas dari STF Driyarkara, persis karena STF memang terletak di Jembatan Serong, Cempaka Putih, Jakarta Timur. Lanjutkan membaca Fenomena “Mazhab Jembatan Serong”

Hossein Nasr dan Buddhisme

seyyed_hossein_nasr1Oleh Nuruddin Al Akbar, Peserta Kelas Circles Indonesia dan Platon Academy, Kandidat Doktor Filsafat, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta

Pada saat penutupan kelas “Urban Zen” yang diselenggarakan oleh LSAF (Lembaga Studi Agama dan Filsafat), Budhy Munawar Rachman selaku “ketua kelas” memberikan pengumuman mengenai dibukanya kelas “Filsafat Seyyed Hossein Nasr”. Saat itu Rachman memberikan informasi, bahwa Nasr adalah seorang filsuf Islam kontemporer “terbesar” yang masih hidup hingga hari ini. Kelas tersebut direncanakan akan “mengupas” pemikiran Nasr dari berbagai sisi oleh para pengkaji intens karya-karya dan pemikiran Nasr di Indonesia semacam Subhi Ibrahim, Aan Rukmana, dan Gerardette Philips.

Saat Rachman memberikan informasi tersebut, penulis secara spontan berpikir, bahwa antara pembahasan kelas Zen dan pembahasan mengenai Nasr adalah pembahasan yang tidak memiliki kaitan apapun. Kecuali jika kaitan yang dimaksudkan bahwasanya baik tradisi Zen ataupun tradisi filsafat Islam yang menjadi kajian utama Nasr sama-sama bercorak “tradisi Timur” yang, dalam kacamata Nasr, berbeda dengan tradisi filsafat Barat modern yang notabene sudah melepaskan dimensi spiritualitas dari pembahasannya. Lanjutkan membaca Hossein Nasr dan Buddhisme

Kalkulator Zen: Siapa Saya, Jika Saya Tidak Berpikir?

9689428464f891f421ba40804720e8eeOleh Reza A.A Wattimena

Saya suka sekali berkendara di jalan-jalan di Bali. Keindahan arsitektur khas Bali, dibarengi wangi dupa dari ritual agama mereka, memang tiada tara. Namun, selalu ada satu hal yang menganggu saya. Orang Bali sangat suka berkendara dengan kecepatan tinggi.

Kerap kali, mereka memotong jalan saya dengan tiba-tiba. Entah apa yang ada di pikiran si pengendara. Mungkin, mereka terburu-buru untuk menghadiri satu acara tertentu. Atau mereka ingin segera mencari kamar mandi, guna melepas hasrat. Lanjutkan membaca Kalkulator Zen: Siapa Saya, Jika Saya Tidak Berpikir?

Agama Kematian Serta Kedunguan Kita

tumblr_93550abf59a1d7b38df3347aef4a8bb2_abb4d1a2_500Oleh Reza A.A Wattimena

Juni 2022, agama kematian itu membuat masalah lagi. Ia membuat onar di ibu kota Jakarta. Ia membuat resah seluruh nusantara. Ia menganggu kemajuan kita sebagai bangsa.

Agama kematian yang bodoh dan dangkal itu berani menantang Pancasila. Ia juga berani menantang agama dan kearifan nusantara. Ia mesti disikat habis, sampai ke akar. Penegak hukum harus tegas, dan pendidikan maupun hidup beragama di Indonesia harus dirombak total, sampai ke akar. Lanjutkan membaca Agama Kematian Serta Kedunguan Kita

Harta yang Paling Berharga,… Bukanlah Keluarga

VCTkhCcR6Giv5ugSYwvA_2Oleh Reza A.A Wattimena

Pernahkah anda mendengar lagu tersebut? Harta yang paling berharga.. adalah keluarga. Belakangan ini, saya sering tergiang lagu itu. Lagu itu, pada hemat saya, berbahaya.

Orang lalu memuja keluarga. Seolah, keluarga tak pernah salah. Orang jadi buta di hadapan keluarga. Akal sehat tertutup kabut emosi yang disebarkan oleh iklan televisi dan industri musik dangkal. Lanjutkan membaca Harta yang Paling Berharga,… Bukanlah Keluarga

Apa Kekuatan “Supranatural” Anda?

Secret-Bali-3-1024x682Oleh Reza A.A Wattimena

Masyarakat Bali memang unik. Sudah hampir dua bulan, saya menetap disini. Saya menginap di sebuah tempat di Ubud. Hari itu masih pagi, dan saya hendak keluar untuk membeli sarapan.

Tiba-tiba, ada bapak-bapak menyapa. Good morning, mister. Saya menjawab dengan bahasa Bali, rahajeng semeng. Dengan lugas, dia bertanya, aura anda kuat sekali, apa kekuatan supranatural anda? Lanjutkan membaca Apa Kekuatan “Supranatural” Anda?

Beringin Rumah Kita

Pohon beringinOleh Reza A.A Wattimena

Siapa yang mengunjungi Bali, ia sudah mengunjungi surga. Tak hanya saya yang merasa seperti ini. Ratusan juta orang di seluruh dunia merasakannya. Banyak pula yang lupa, bahwa Bali adalah bagian dari Indonesia (negara yang terus digerogoti korupsi, kesenjangan sosial besar dan radikalisme agama).

Di Bali, saya sangat suka berkeliling dengan sepeda motor. Saya tidak berkunjung ke tempat-tempat yang biasa didatangi para wisatawan. Saya masuk ke desa-desa terpencilnya, jauh dari sentuhan pariwisata. Semua serba indah, asri, harmonis dan wangi semerbak dupa di segala penjuru. Lanjutkan membaca Beringin Rumah Kita

Bukan Filsafat Kematian

Oleh Dhimas Anugrah

Pendiri Lingkar Filsafat (Circles) Indonesia, sebuah komunitas pembelajar di bidang budaya, filsafat, dan sains. Studi di Oxford Center for Religion and Public Life, Inggris.

Kabar wafatnya mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof. Dr. Ahmad Syafii Maarif di Yogyakarta pada Jumat 27 Mei 2022 mendatangkan duka bagi seluruh negeri. Sementara pada Minggu 29 Mei 2022 kabar duka kembali datang menyelimuti. Kali ini bagi komunitas Kristen Injili di Tanah Air. Pdt. Daniel Lucas Lukito, mantan Ketua Sekolah Tinggi Teologi SAAT di Malang, dikabarkan meninggal pada pukul 02.39 dini hari. Almarhum disebut-sebut sebagai salah satu pemikir besar dari kalangan Injili Indonesia. Kepergian kedua tokoh ini selain mengundang duka, juga mengajak kita melihat kembali realitas yang tak terelakkan: suatu hari kita akan berpulang. Lanjutkan membaca Bukan Filsafat Kematian

Arti Cinta yang Sesungguhnya…

Surrealist-automatismOleh Reza A.A Wattimena

Dulu, saya adalah vokalis band. Sayangnya, dengan berlalunya waktu, band kami sudah pecah. Semua sudah berkeluarga, kecuali saya. Hidup memisahkan kami.

Kami adalah band rock. Salah satu lagu yang sering kami bawakan adalah lagu-lagunya Ari Lasso, terutama yang berjudul “Arti Cinta”. Belakangan, lagu tersebut sering terngiang di kepala saya. Nostalgi pun mengunjungi hati. Lanjutkan membaca Arti Cinta yang Sesungguhnya…

Merindukan Indonesia

5761943774_1398ff6ec2_bOleh Reza A.A Wattimena

Saya lahir di Jakarta di awal 1980-an. Pada waktu itu, Jakarta masih relatif sepi. Tak ada kemacetan. Indonesia masih di bawah kekuasaan Orde Baru.

Pada masa itu juga, Indonesia masih seperti Indonesia. Orang Jawa masih menjadi orang Jawa. Orang Sunda masih menjadi orang Sunda. Nasionalisme Pancasila memang menjadi program kuat dari pemerintah Orde Baru. Lanjutkan membaca Merindukan Indonesia