Manusia Kosmopolis

cosmic-birth-ian-macqueenPendidikan dan Pencarian yang “Asli”

Oleh Reza A.A Wattimena

Dosen Hubungan Internasional, Universitas Presiden, Cikarang

Banyak konflik di dunia ini disebabkan kelekatan kita pada identitas sosial kita. Kita merasa menjadi bagian dari suatu kelompok tertentu, entah ras, etnis, bangsa, negara ataupun agama.

Lalu, kita beranggapan, bahwa kelompok kita memiliki kebenaran tertinggi. Kelompok lain adalah kelompok sesat.

Kesalahan berpikir ini telah mengantarkan manusia pada konflik berdarah, pembunuhan massal, pembersihan etnis sampai dengan genosida. Ratusan juta orang terkapar berdarah sepanjang sejarah, akibat kesalahan berpikir semacam ini.

Bagaimana supaya kesalahan berpikir mendasar tentang dunia ini bisa diperbaiki? Saya ingin menawarkan ide tentang manusia kosmopolis. Lanjutkan membaca Manusia Kosmopolis

Iklan

Otfried Höffe dan Republik Dunia

novartisstiftung.org
novartisstiftung.org

Oleh Reza A.A Wattimena

Dosen Filsafat Politik, Universitas Katolik Widya Mandala, Surabaya, sedang di München, Jerman

Di Jerman sekarang ini sedang ada diskusi kencang tentang status imigran dan pengungsi. Mereka biasanya adalah orang-orang yang meninggalkan tanah airnya, karena perang atau kemiskinan, terutama dari Timur Tengah dan Afrika. Mayoritas tentu saja datang dari Suriah, yang sedang mengalami perang saudara. Diskusi menjadi keruh, karena Jerman tak mau menerima terlalu banyak pengungsi, karena dianggap akan membebani ekonomi dan budaya (mayoritas berlatar belakang Kristen dan Katolik) mereka.

Jalan tengah adalah, para pengungsi dan imigran diberi kesempatan menetap dalam jangka waktu tertentu, biasanya 1 sampai 2 tahun. Setelah perang usai, mereka harus kembali ke negara asal mereka. Seluruh perdebatan ini, pada hemat saya, berpijak pada satu pengandaian, bahwa kita ini berbeda. Warga negara satu berbeda dengan warga negara lainnya.

Seolah-olah, kita hidup di dunia yang berbeda (negara dan budaya yang berbeda), walaupun menginjak bumi yang sama. Jika pengandaian ini kita ubah, maka perdebatan akan jauh menjadi lebih jelas. Saya berpendapat, bahwa dalam diskusi soal imigrasi dan pengungsi, kita perlu menggunakan paradigma kosmopolitisme, yakni pandangan yang menyatakan, bahwa kita semua pada dasarnya adalah manusia yang sama, yang merupakan warga dari dunia (Weltbürger) yang sama. Segala perbedaan perlu dilampaui, dan kita perlu melihat diri kita sendiri sebagai manusia di atas tanah dan langit yang sama, tak lebih dan tak kurang. Lanjutkan membaca Otfried Höffe dan Republik Dunia