Tanggapan terhadap Tanggapan Anugrah tentang Pandangan Saya Mengenai “Agama Kematian”

Berita Kolom Reza AA Wattimena Terbaru Hari ini - Kompas.comOleh Reza A.A Wattimena, Pendiri Rumah Filsafat

Tulisan tentang agama kematian bisa dilihat disini https://rumahfilsafat.com/2021/08/10/tak-semua-agama-baik-untuk-kehidupan/

Saya mengucapkan terima kasih dari lubuk hati terdalam terhadap Dhimas Anugrah atas tulisannya. Beliau adalah sahabat dalam berpikir dan bergerak untuk pencerahan bangsa. Tulisan-tulisannya lembut, sekaligus reflektif. Gaya kami memang berbeda.

Dialektika pemikiran adalah kunci perkembangan budaya. Inilah yang kiranya penting untuk dilakukan. Perbedaan pendapat tak harus jadi musuh seumur hidup. Rumah Filsafat kiranya bisa menjadi ruang untuk tetap bersahabat, walaupun berbeda sudut pandang.

Tiga Tanggapan

Saya ingin menanggapi tulisan Anugrah tentang agama kematian. Ada tiga hal yang ingin saya tekankan. Pertama, saya sepakat dengan pandangan Anugrah, bahwa agama kematian sama dengan ideologi totaliter. Keduanya membawa maut bagi keberagaman, dan menciptakan konflik yang tak kunjung padam.

Dua, saya juga sepakat, bahwa penafsiran terhadap suatu ajaran agama bisa sangat mematikan. “Ketika ada seseorang melakukan perbuatan buruk atas nama agama,” demikian tulis Anugrah, “maka sebenarnya ia tidak sedang menjalankan ajaran agamanya, tetapi mengekspresikan penafsirannya atas agama yang dianutnya.” Penafsiran adalah soal mutu cara berpikir. Jika cara berpikirnya terbelakang dan merusak, maka penafsiran bisa ikut terbelakang dan merusak. Ini tetap bisa terjadi, walaupun sebuah agama penuh dengan ajaran yang mendamaikan.

Tiga, namun, saya tidak sepakat, jika semua agama adalah agama kemanusiaan. “Kita juga perlu sadar”, demikian tulis Anugrah, “bahwa misi agama itu sendiri sejalan dengan kemanusiaan dan menghargai kehidupan, karena buah dari kehidupan insan beragama adalah memanusiakan manusia lainnya.” Pandangan ini adalah pandangan yang terlalu idealis dan romantis tentang agama. Ini mengabaikan fakta, bahwa agama adalah institusi buatan manusia yang kerap terpelintir ke dalam korupsi, diskriminasi dan perang besar satu sama lain.

Beberapa agama memiliki ajaran yang amat sangat mudah jatuh ke dalam kekerasan. Beberapa agama lain tak akan pernah jatuh ke dalam kekerasan, apapun penafsiran yang dilakukan. Beberapa agama, dari intinya, memang rawan kekerasan. Kita harus sungguh peka dan cermat akan hal ini.

Agama Nir-Kekerasan

Seorang Yogi yang sungguh radikal tidak akan membunuh mahluk lain. Seorang Yogi yang radikal akan duduk diam, hanyut dalam keheningan. Ia tidak akan membawa bom bunuh diri. Ia tidak akan memulai perang ratusan tahun yang menewaskan ratusan ribu orang.

Ada satu agama yang sangat lembut, yakni Jainisme. Agama ini melihat, bahwa semua mahluk memiliki jiwa yang setara. Semuanya harus diperlakukan dengan sikap welas asih dan rasa hormat. Seorang Jain yang radikal adalah seorang vegetarian (tidak makan daging dalam segala bentuknya) yang ketat. Tidak hanya itu, mereka hidup amat sederhana, guna melestarikan semua kehidupan yang ada.

Jadi, ajaran dari beberapa agama memang sangat mudah dipelintir untuk membenarkan kekerasan. Beberapa agama lain TIDAK MUNGKIN akan jatuh ke dalam kekerasan. Kita perlu peka pada perbedaan ini. Lalu, kita perlu melakukan hal-hal tertentu, supaya agama kematian yang penuh kekerasan tidak menyebar. Hanya itu yang ingin saya sampaikan.***

Diterbitkan oleh

Reza A.A Wattimena

Peneliti di bidang Filsafat Politik, Filsafat Ilmu dan Kebijaksanaan Timur. Alumni Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara Jakarta, Doktor Filsafat dari Hochschule für Philosophie München, Philosophische Fakultät SJ München, Jerman. Beberapa karyanya: Menjadi Pemimpin Sejati (2012), Filsafat Anti Korupsi (2012), Tentang Manusia (2016), Filsafat dan Sains (2008), Zen dan Jalan Pembebasan (2017-2018), Melampaui Negara Hukum Klasik (2007), Demokrasi: Dasar dan Tantangannya (2016), Bahagia, Kenapa Tidak? (2015), Cosmopolitanism in International Relations (2018), Protopia Philosophia (2019), Memahami Hubungan Internasional Kontemporer (20019), Mendidik Manusia (2020), Untuk Semua yang Beragama (2020), Terjatuh Lalu Terbang (2020) dan berbagai karya lainnya.

2 tanggapan untuk “Tanggapan terhadap Tanggapan Anugrah tentang Pandangan Saya Mengenai “Agama Kematian””

  1. ingin saya utara kan , betapa “nikmatnya” hidup dlm bebas pandangan dan bertukar pikiran.
    sebaliknya kl di tuntut agama sama, pandangan sama, kawin harus seagama, itu tidak lain dr suasana kuburan, semua nya yg tinggal sd mati. hanya suasana alam di kuburan yg mencerminkan “kehidupan” sebenar nya(burung berkicau, binatang berkeluaran, segala macam tanaman mendapat toleransi )
    salam hangat !!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.