Mengakhiri Kemiskinan Selamanya

Ilustrasi Karya Jason Ranti

Oleh Reza A.A Wattimena

Kota kecil itu bernama Dauphin, di Kanada. 1974-1979, sebuah eksperimen sosial yang radikal dilakukan. Seluruh penduduk kota itu mendapatkan pendapatan bulanan dari pemerintah. Tujuannya sederhana, supaya kemiskinan lenyap seluruhnya di kota itu.

Tak ada perkecualian. Semua orang mendapatkan gaji bulanan dari negara. Inilah yang disebut sebagai “mincome”, atau minimal income. Ini bukanlah hadiah atau tunjangan tidak mampu, melainkan hak sebagai manusia.

Selama lima tahun, kemiskinan lenyap seluruhnya dari kota itu. Orang-orang hidup layak, dan bekerja sesuai dengan minat maupun bakat yang mereka punya. Apakah mereka menjadi malas? Sebaliknya yang terjadi. Kerja menjadi penuh gairah, karena sejalan dengan panggilan hidup masing-masing pribadi.

Utopia yang menjadi Nyata

Hal yang sama diungkap dengan gamblang oleh Rutger Bregman, seorang sejarahwan asal Belanda. Seharusnya, menurut Bregman, kemiskinan sudahlah punah di abad 21 ini. Tak layak rasanya, di abad 21 yang penuh dengan perkembangan teknologi dan harta yang melimpah, orang masih terjebak dalam lubang kemiskinan. Seharusnya, yang menjadi masalah abad 21 ini adalah bagaimana cara mengatasi kebosanan, akibat melimpahnya harta, dan sedikitnya kerja yang harus dilakukan.

Bregman menawarkan cara berpikir utopia, yakni sebuah visi baru yang menjadi arah bagi segala bentuk kebijakan maupun hidup bersama manusia. Visi itu dituangkan dalam bukunya yang berjudul Utopia for Realist: The Case for a Universal Basic Income, Open Borders and a 15 Hour Workweek. Buku ini sarat dengan argumen brilian, dan data-data yang akurat. Pandangan utamanya: semua manusia di dunia ini harus memperoleh pendapatan dasar, semua perbatasan negara dibuka untuk imigrasi, dan jam kerja diturunkan menjadi 15 jam dalam seminggu (sekitar dua hari dalam seminggu).

Pandangan ini bukan mimpi. Beragam data diajukan yang berpijak pada eksperimen di berbagai tempat. Di dalam dunia semacam itu, manusia akan hidup lebih bahagia, bekerja dengan penuh gairah dan tak punya alasan untuk berperang satu sama lain. Secara keseluruhan, dari kaca mata ekonomi, produktivitas akan meningkat. Biaya kesehatan dan tingkat kriminalitas secara keseluruhan akan menurun.

Memberantas Kemiskinan

Beberapa penjelasan kiranya diperlukan. Pertama, kemiskinan adalah sebentuk pelanggaran HAM berat. Artinya, negara yang membiarkan rakyatnya hidup dalam kemiskinan adalah negara pelaku pelanggaran HAM berat. Di abad yang berlimpah ruah harta dan teknologi ini, kemiskinan adalah hal yang memalukan. Ia tidak bisa dibenarkan secara moral, apapun argumennya.

Dua, kemiskinan juga adalah sesuatu yang mahal. Membiarkan kemiskinan berarti membiarkan kriminalitas merajalela. Ongkos penegakan hukum menjadi mahal. Ini belum ditambah korupsi yang mungkin terjadi di kalangan penegak hukum itu sendiri. Kemiskinan juga lahan subur berkembangnya radikalisme dalam segala bentuknya.

Tiga, orang miskin hidup dalam kekumuhan. Biaya kesehatan juga pasti akan meningkat. Rumah sakit akan kesulitan memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu tinggi. Ini belum ditambah penyakit mental yang tumbuh, akibat kemiskinan yang terus mencekik.

Empat, dengan adanya pendapatan dasar untuk semua, orang akan memilih pekerjaan yang sesuai dengan panggilan hidupnya. Bakat terpendamnya akan menemukan tempat untuk menjadi nyata. Tingkat kebahagiaan dan kepuasan hidupnya akan meningkat. Seluruh masyarakat pun akan menjadi lebih baik.

Lima, pekerjaan-pekerjaan yang tak berguna juga akan lenyap, seperti konsultan ataupun pejabat yang tak jelas perannya. Orang akan melakukan apa yang sungguh bermakna untuk hidupnya. Seluruh masyarakat akan mengalami peningkatan produktivitas. Kebudayaan tinggi yang luhur pun akan bertumbuh di masyarakat itu.

Enam, pemahaman tentang kerja pun akan berubah. Kerja tak lagi menjadi keterpaksaan demi mencari sesuap nasi. Kerja menjadi ekspresi diri yang melahirkan karya dan rasa bahagia. Dengan berubahnya makna kerja, arti hidup pun juga akan mengalami perubahan.

Tujuh, modal sosial pun juga akan meningkat. Orang memiliki waktu dan kesempatan untuk terlibat di dalam masyarakatnya. Rasa kebersamaan, solidaritas dan gotong royong juga akan meningkat. Masyarakat akan menjadi lebih kuat menghadapi berbagai tantangan radikalisme maupun sumber perpecahan lainnya.

Delapan, di tingkat yang lebih kecil, keluarga juga akan lebih kuat dan harmonis. Orang tua punya waktu dan kesempatan untuk memperhatikan anaknya. Tingkat perceraian akan menurun. Pendidikan anak secara keseluruhan pun akan jauh lebih bermutu.

Bagaimana Caranya?

Utopia tidak bisa diwujudkan dalam waktu singkat. Mewujudkan utopia adalah upaya bertahap. Satu langkah dibuat, lalu diikuti dengan langkah-langkah lainnya yang senada. Utopia menyediakan arah sekaligus memperkuat harapan, bahwa dunia yang lebih baik untuk semua itu mungkin untuk diwujudkan.

Bagaimana dengan pertimbangan ekonomi? Seperti dijelaskan sebelumnya, melenyapkan kemiskinan akan menguntungkan semua pihak. Negara diuntungkan. Bisnis diuntungkan. Lembaga pendidikan dan kesehatan akan diuntungkan.

Semua pihak tersebut bisa diajak bekerja sama untuk melakukan investasi awal. Birokrasi yang menyulitkan juga sebaiknya dibabat habis. Daripada menggaji menteri atau pejabat untuk mengurus kemiskinan, lebih baik uangnya diberikan langsung kepada semua rakyat. Terlalu banyak pejabat tak berguna di dunia, apalagi di Indonesia.

Di abad 21, kemiskinan adalah sesuatu yang memalukan. Ia tak pantas ada. Pendapatan dasar untuk semua manusia adalah jalan paling cepat untuk mengakhiri kemiskinan selamanya. Semua data dan penelitian sudah menjelaskan hal tersebut. Tunggu apa lagi?

 

 

 

12 thoughts on “Mengakhiri Kemiskinan Selamanya

  1. kemiskinan dlm abad 21 tidak perlu ada, saya sepakat banget.
    dengan bberapa pemikiran dan percobaan yg diuraikan dan pernah dicoba , menurut hemat saya, hanyalah utopia belaka, enak di baca diatas kertas.
    kenyataan dan” praktek” nya utk diterapkan di masyarakat luas tidak mungkin berhasil.
    “puncak gunung es” yg terjadi/nyata: bagaimana bisa terjadi clan yg income dari hartz IV, tapi memiliki immobilie (properti) gitu banya dan menyimpan/mengumpulkan gitu banya mobil2 mewah?
    sampai tergerebek , proses berlangsung gitu lamban. die mühle der gesetze mahlen sehr sehr sehr langsam.
    utk kalangan kecil bukan perkecualian, nongol ke jobcenter utk bukti tidak bermata pencaharian naik rolls royce.
    ambil bahan makanan sehari2 naik suv .
    belum lagi uang tunjangan yg di salah gunakan.
    uang tunjangan hidup dari sozial kasse, tetapi appartement di sewakan dengan harga begitu tinggi utk org2 yg memerlukan tempat utk tidur. kasus2 yg tidak mungkin utk di brantas. memiliki mobil mewah , tersimpan di garasi bawah tanah.
    di pinggir jalan terpakir hanyalah mobil2 bobrok.
    teringat saya , dlm buku ttg ekonomi (edisi thn 90 an) pandangan paul getty (alm), kalau seluruh penghuni bumi dlm saat sama “ditelanjang i”,benar2 semua harta disita, benar2 null. tiap manusia dikasi modal yg sama, konsequent semua sama.
    hasil nya : paling lama dalam 1 thn, keadaan sebelum “ditelanjang i”, bakal terulang !!
    corak dan pola semua manusia begitu ragam, kalau di pukul rata, hasil nya tidak akan sama.
    teringat saya, sebagai contoh sederhana,yg tidak bersangkutan dgn thema diatas.
    sebelum penemuan obat baru masuk dipasaran, langkah pertama di coba di tikus2, begitu banyak dan lama, achir hasil nya gitu beda, walau kondisi hidup sama !!
    zu dieser utopischen meinung lasse ich alles offen. ich komme zurück zum kissen mit dem anfängergeist und grübele über software-problem weiter.
    in diesem sinne alles gute und ich wünsche dir eine schöne adventzeit.
    banya salam !

    Suka

  2. Kenyataan di negara ini malah sebaliknya, rakyat harus torok(menghabiskan duit) demi membayar birokrat yang makan gaji buta. Alhasil, bukan kekayaan, melainkan utang yang berlimpah ruah

    Suka

  3. Bagaimana dengan mengubah pola pikir masyarakat dahulu bang sebelum menerapkan langkah2 diatas terutama untuk negara berkembang? atau apakah pola pikir masyarakat akan berubah dengan sendirinya sejalan dengan diterapkan langkah diatas?

    Suka

  4. Yok, kita mulai darimana?

    Ongkos berpolitik untuk jadi pejabat mahal 😦
    Syukur syukur gak kenapa napa, kalau langsung disingkirkan secara fisik? (bisa mati)
    Ditempat saya kalau pemilihan pejabat “dukun” tiba tiba jadi idola😅

    Suka

  5. kemiskinan pada abad ini seharusnya telah diminimalisir . adanya kapitalisme membuka jurang adanya kemiskinan itu sendiri oleh karena itu sangat perlu dibangun suatu perubhan dunia yang mengedepankan keadilan semua dimulai adanya birokrasi yang mengedepankan asas trasnparasi dan asas keadilan

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.