Filsafat Pendidikan Pancasila

Oleh Reza A.A Wattimena

Dosen Filsafat Politik Fakultas Filsafat Unika Widya Mandala Surabaya

            Para bapak pendiri bangsa Indonesia sudah sepakat, bahwa Pancasila adalah dasar dari negara Indonesia. Artinya, segala kebijakan publik maupun perilaku bangsa haruslah sejalan dengan nilai-nilai Pancasila. Namun, sekarang ini, Pancasila terjebak menjadi sekedar retorika luhur, tanpa realitas yang jelas. Banyak kebijakan publik (mulai dari perda Syariah sampai kebijakan ala neoliberalisme) dan perilaku bangsa kita (brutal, korup, serta tidak adil) yang berbeda jauh dari nilai-nilai Pancasila yang ada.

            Di sisi lain, pendidikan Pancasila pun semakin tak terasa relevansinya. Banyak orang mengeluh, bahwa pendidikan Pancasila terjebak menjadi semata kegiatan menghafal dan memuntahkan hasil hafalan belaka, tanpa olah pikir yang rasional, kritis, dan sistematis, serta tak jelas relevansinya. Situasi ini semakin mendorong terpuruknya Pancasila menjadi sekedar nostalgia sejarah, ataupun retorika luhur tanpa kenyataan. Trauma yang diciptakan oleh Orde Baru, yakni menindas dan memusnahkan kelompok-kelompok yang berbeda atas nama Pancasila, pun belum juga hilang. Di dalam situasi semacam ini, apa yang bisa kita lakukan?

            Untuk mengembalikan Pancasila sebagai ideologi yang operasional dalam realitas, kita perlu untuk menyuntikkan filsafat di dalam proses memahami sekaligus mengajarkan Pancasila. Filsafat amat diperlukan, karena filsafat tidak hanya mengajarkan, melainkan menghidupi pola berpikir yang rasional, kritis, sistematis, dan berkelanjutan di dalam upaya memahami kehidupan, dan menjadi semakin bijak (bukan kebijaksanaan para orang kudus ataupun sufi) dari hari ke hari. Filsafat adalah kaca mata yang bisa digunakan untuk memahami dan mengajarkan Pancasila, sehingga sungguh menjadi atmosfer kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia.

Pancasila dan Filsafat

            Sebagai suatu pandangan dunia, Pancasila lahir dari negosiasi alot antara para pendiri bangsa yang berasal dari beragam latar belakang kehidupan. Rumusannya pun berulang kali berubah, walaupun tetap diusahakan untuk tidak mengundang kebingungan, ataupun tafsir ganda di kemudian hari. Sampai saat ini, kita sudah sepakat akan 5 sila yang dianggap mampu menampung nilai-nilai yang bisa menjadi panduan bangsa Indonesia. Nilai-nilai itu adalah Ketuhanan yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan Beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan, dan Keadilan Sosial bagi seluruh Rakyat Indonesia.

            Bagaimana memahami nilai-nilai itu dalam kaca mata filsafat? Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, saya ingin perjelas terlebih dahulu, apa yang saya maksud dengan filsafat. Sejauh saya pelajari dan refleksikan, filsafat adalah sebuah cara mengada, atau cara hidup, yang sedapat mungkin mengedepankan penalaran rasional, kritis (tidak mudah percaya dengan klaim-klaim luhur, atau apa yang tampak), sistematis (berpikir, menulis, dan berbicara dengan pola yang runut, serta taat asas), dan berkelanjutan (tidak pernah selesai, dan selalu siap untuk mengubah posisi sejalan dengan perkembangan situasi).

            Pancasila harus dibaca dan dipahami dengan menggunakan penalaran rasional akal budi manusia. Pancasila juga harus dipahami dengan pendekatan kritis, yakni tidak mudah percaya dengan klaim-klaim luhur ataupun praktek-praktek naif yang mengatasnamakan Pancasila. Tafsiran atas nilai-nilai Pancasila pun harus runut dan taat asas, sesuai dengan maksud dan tujuan adanya Pancasila itu sendiri. Seperti segala sesuatu di bawah langit, Pancasila, dan tafsiran atasnya, pun juga harus kontekstual, yakni sesuai dengan perkembangan jaman. Maka, nilai fleksibilitas, dalam tegangan dengan keteguhan prinsip-prinsip dasar, juga harus diperhatikan.

Hermeneutik Filosofis

            Jika dibaca dengan kerangka berpikir filosofis, atau saya menyebutnya hermeneutik (ilmu tentang pola menafsir “teks”) filosofis, Pancasila setidaknya bisa dibaca dengan tiga cara. Cara pertama terkait dengan dua sila awal dalam Pancasila, yakni menjadi manusia yang ber-Tuhan dan beragama, sekaligus memiliki rasa kemanusiaan, dan beradab dalam bertingkah laku. Ini adalah gambaran manusia awal yang perlu menjadi tujuan bersama sistem pendidikan maupun kebudayaan bangsa Indonesia.

            Cara kedua bergerak di level sosial, yakni melihat Indonesia sebagai suatu kesatuan entitas politis yang diikat oleh keadilan sosial. Dengan kata lain, persatuan Indonesia bukanlah persatuan semu, melainkan persatuan yang selalu didasarkan oleh keadilan sosial. Sebaliknya juga benar, bahwa ketika keadilan sosial sudah raib, maka persatuan pun hanya semu belaka, dan tak layak untuk sungguh dipertahankan. Poin terakhir inilah yang kerap kali dilupakan oleh para “fanatik” persatuan Indonesia yang buta pada realitas ketidakadilan yang terus menerus terjadi di lapangan.

            Cara ketiga bergerak pada level politik praktis. Di dalam negara demokrasi modern, rakyat adalah pemegang kekuasaan tertinggi dengan pertolongan wakil-wakilnya yang duduk di lembaga perwakilan rakyat. Indonesia memiliki lembaga ini yang disebut sebagai Dewan Perwakilan Rakyat. Pancasila sila keempat mengajak kita untuk menciptakan lembaga perwakilan yang sungguh mewakili kepentingan rakyat, dan bukan perwakilan yang justru tak pernah mewakili kepentingan rakyat, seperti yang sekarang ini sedang terjadi di dunia politik praktis kita.

            Prinsip mendasar untuk menafsir Pancasila dengan kaca mata filsafat adalah, bahwa Pancasila harus dibaca secara rasional, kritis, sistematis, berkelanjutan, serta menyeluruh, tak pernah boleh terpisah-pisah. Penghayatan Ketuhanan tidak pernah bisa dilepas dari rasa kemanusiaan, persatuan tak pernah bisa dilepaskan dari rasa keadilan, dan perwakilan tak pernah bisa lepas dari apa yang sungguh dibutuhkan oleh rakyat. Ketiga prinsip ini terjalin erat dalam satu ideologi dasar sekaligus pandangan hidup bangsa, yakni Pancasila.

Metode Belajar dan Mengajar

            Sebagai pelestari kebudayaan dan pembentuk karakter bangsa, sistem pendidikan menjadi garis depan penanaman nilai-nilai Pancasila pada seluruh rakyat Indonesia. Namun, metode pendidikan kuno, dengan teknik menghafal dan memuntahkan ulang hafalan, jelas tidak lagi bisa digunakan untuk mendidik bangsa sesuai dengan ideologi bangsa. Dengan kata lain, kita harus melakukan dekonstruksi sekaligus rekonstruksi pada metode pendidikan Pancasila yang tengah dilaksanakan sekarang ini.

            Saya menyarankan diberlakukannya metode dialektik-kritis di dalam mengajar dan belajar Pancasila di Indonesia. Metode ini berpijak pada pola berpikir klasik tesis-antitesis-sintesis yang sudah dikembangkan oleh Sokrates, dan disempurnakan oleh Hegel dan para filsuf kontemporer. Inti dari metode ini adalah berusaha menabrakkan idealitas pikiran manusia dengan realitas hidup sehari-hari, lalu mencoba untuk mencari kemungkinan-kemungkinan untuk melakukan perubahan ke arah yang lebih baik. Kelebihan dari metode ini adalah kemampuannya untuk mampu menampung aspek negativitas dunia sekaligus harapan-harapan akal budi kita tentang dunia yang lebih baik, mampu merumuskan langkah-langkah praktis untuk menciptakan perubahan, serta kemampuannya untuk terus berubah menyesuaikan diri dengan situasi yang ada.

            Praktisnya begini, berikan pandangan normatif yang berpijak pada nilai-nilai Pancasila, misalnya oleh Ketuhanan yang berperikemanusiaan. Lalu, berikan beberapa kasus di koran ataupun televisi yang terkait langsung dengan konsep Ketuhanan yang berperikemanusiaan tersebut yang telah terjadi di Indonesia. Lalu, diskusikan apa yang telah terjadi, dan “mengapa” itu terjadi. Pada bagian penutup, berikan kemungkinan-kemungkinan melakukan sintesis (kesimpulan sementara), serta langkah-langkah praktis yang bisa diambil untuk mendorong perubahan ke arah yang lebih baik. Terapkan model ini dalam setiap perjumpaan di kelas.

Mentalitas Pendidik

            Metode sebagus apapun, materi sedalam apapun, tidak akan berguna, jika sang guru tidak memiliki mentalitas pendidik. Saya setidaknya melihat ada lima bentuk mentalitas yang perlu dipeluk oleh setiap guru, terutama guru-guru yang terlibat langsung dalam pengajaran Pancasila. Mentalitas ini juga terkait erat dengan upaya menajamkan penerapan sekaligus pendidikan Pancasila dengan menggunakan perspektif filsafat.

            Mentalitas pertama adalah guru yang menghargai setiap pendapat muridnya, seganjil apapun pendapat itu. Sekolah adalah komunitas pembelajar. Guru dan murid adalah dua pihak yang sedang belajar bersama untuk memperluas sekaligus memperdalam pengetahuan. Kesalahan menjawab suatu pertanyaan seringkali merupakan titik tolak untuk membuka lahan-lahan pemikiran baru, atau proses untuk selangkah lebih maju, guna menemukan jawaban yang lebih tepat. Proses semacam inilah yang harus sungguh dihargai oleh seorang pendidik.

            Mentalitas kedua adalah mentalitas demokratis tanpa pernah terjatuh ke dalam anarki, atau kekacauan kelas, dimana segala hal diperbolehkan, dan otoritas lenyap. Ini sebenarnya langsung terkait dengan mentalitas ketiga, yakni mentalitas otoritas tanpa menjadi guru yang otoriter. Seorang pendidik sejati haruslah peka pada tegangan-tegangan tipis semacam ini, sehingga sekolah dan kelas sungguh menjadi komunitas pembelajar yang tidak hanya menambah ilmu, tetapi juga menyenangkan, dan membentuk karakter.

            Mentalitas keempat adalah apa yang saya sebut sebagai mentalitas komunikatif. Seorang pendidik sejati mengajar dengan menggunakan contoh-contoh yang praktis, sekaligus juga dengan bahasa sehari-hari yang mudah dimengerti. Dengan ini, bahan yang ia kuasai, misalnya soal Pancasila, bisa sungguh hidup, dan terasa persentuhannya dengan kehidupan manusia sehari-hari. Mentalitas komunikatif inilah yang tampaknya mulai lenyap di dalam dunia pendidikan kita.

            Mentalitas kelima adalah apa yang sebut sebagai keberanian untuk membuat terobosan. Apapun teorinya, seorang guru harus mengajak murid-muridnya untuk melampaui teori tersebut, dan berusaha membuat cara pandang baru. Pendidik sejati mengajak peserta didiknya untuk belajar bersama untuk melampaui apa yang sudah ada. Dalam arti ini, belajar adalah suatu petualangan intelektual untuk melakukan terobosan-terobosan yang bermakna.

            Pancasila bukanlah sekedar rumusan kering sisa-sisa masa lalu, melainkan roh sekaligus fondasi utama bangsa Indonesia. Pancasila bukanlah pasal-pasal mati yang mesti dihafal, melainkan sebuah realitas yang perlu untuk terus ditafsir semakin luas dan semakin dalam dengan menggunakan kerangka berpikir filsafati, sehingga mampu menjadi inspirator perilaku bangsa Indonesia setiap harinya. Untuk itu, proses pendidikan Pancasila haruslah menjadi proses yang menantang untuk berpikir, berguna untuk menjelaskan apa yang terjadi, serta mendorong tindakan-tindakan perubahan ke arah yang lebih baik, sesuai dengan konteks yang ada. Jadi, apa lagi yang kita tunggu?

About these ads

10 thoughts on “Filsafat Pendidikan Pancasila

  1. dalam perspektif saya..filsafat pancasila dan yang tidak ber’judul’pun ada metode yang sangat ‘njamani’yaitu simple and easy going..dan rumusan peninggalan para filsuf dunia harus berbahan bakar metode yang saya sebut diatas..dan sesuai dg rumusan alam semesta yang tidak statis..

  2. saya sangat setuju dengan paragraf terakhir tetapi banyak orang orang sekarang hanya menganggap pancasila itu tidak penting,contohnya:malas upacara,tidak mentaati peraturan,racism dll

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s